Sepuluh Ribu

day 4

Sore ini tiba-tiba anak gue yang kecil pengen makan sama telor dadar.. Di kulkas persediaan telor abis.. Harus beli ke pasar.. Gue yang sedang galau gara-gara ga nemu satupun inspirasi buat #PeopleAroundUs #Day4 mikir ‘mungkin dipasar ada yang bisa gue foto buat dijadiin cerita’.. Akhirnya gue ambil blackberry gue dan jalan ke pasar.

 

Sepanjang jalan dari rumah ke pasar bb gue aktifin mode camera nya.. Dan gue arahin ke jalan di depan gue.. Maksudnya biar kalo ada objek menarik bisa langsung jepret gitu.. Tapi dipikir-pikir kok gue kayak orang oon yak.. Ngeliat jalan dari screen bb.

 

Setelah hampir jatuh kesandung batu bata.. Mode camera gue matiin dan gue berjalan dengan mata normal *ya daripada gue jatuh kesungkur tambah berabe, dapet cerita kagak sakit nya iya*

 

Sampe ke toko grosiran telor gue belum dapet juga satu objek pun yang bisa gue jadiin cerita.. Gue hopeless.. Ya sudahlah kalaupun #Day4 harus lepas.. Ga masalah lah.. Toh tiga hari berturut-turut kemarin gue udah setorin cerita gue

 

Tapi ternyata Allah baik.. Selagi gue nunggu orderan telor gue dilayanin datang lah tukang beca ini.. Dia bawa keranjang-keranjang telor segar yang didapat langsung dari produsen

 

Gue perhatiin tukang beca ini.. Dia terlihat cape.. Nafas nya ngos-ngosan.. Butir-butir keringat membanjiri dahi nya.. Tapi senyum dia merekah ke arah si empu nya toko sambil teriak ‘ncie, rek di tendeun dimana yeuh endog ?’ *ncie, mau ditaruh dimana ini telor ?*.. Dan si empu nya toko balas teriak ‘tendeun weh dihareup engke ku si Ucup rek di sortiran heula’ *simpen aja di depan nanti sama si Ucup mau di sortir dulu*

 

Tanpa istirahat sedikit pun tukang beca ini langsung nurunin keranjang-keranjang telor dari atas beca ke depan toko pas di samping pintu.. Satu demi satu keranjang telor berpindah tempat.. Setelah selesai si tukang beca istirahat.. Dia duduk di tangga depan toko.. Melepas topi nya dan mengibas-ibaskan nya ke arah leher sambil menghela nafas panjang.. Cape.. Letih.. Dan panas menjadi satu.. Tapi muka nya terlihat senang.. Satu tugas sudah selesai dan bayangan mendapatkan rupiah sudah di depan mata

 

Pemilik toko keluar dan berdiri di hadapan tukang beca tersebut sambil mengulurkan selembar uang sepuluh ribu ‘yeuh ongkos na’ *ini ongkos nya*.. Tukang beca berdiri.. Nerima uang itu dan uang itu langsung di tempelkan ke dahi nya sambil berujar ‘alhamdulillah, nuhun ncie’ *alhamdulillah, terima kasih ncie*.. Setelah nerima pembayaran atas jasa nya.. Tukang beca tersebut langsung pergi menaiki beca nya dengan wajah sumringah.

 

Gue tertegun.. Melihat gimana uang sepuluh ribu bisa merubah keletihan menjadi kebahagiaan.

 

Di saat uang sepuluh ribu bagi kita tidak berarti apa-apa.. Tapi buat seorang penarik beca itu bisa berarti banyak.. Sepuluh ribu mungkin bisa memperpanjang hidup nya.. Cukup untuk membeli sekilo beras.. Atau untuk membayar uang sekolah anaknya.. Atau bahkan menabung untuk punya rumah sendiri

 

Penarik beca itu mungkin hanya lulusan SD.. Yang ga pintar matematika.. Yang ga mengerti akan politik.. Dan ga perduli kalo vicky mengalami labil ekonomi.. Tapi toh tetap dia seorang manusia yang punya kehidupan dan cita-cita.. Gue yakin semiskin-miskin nya tukang beca.. Dia ingin anaknya tumbuh sehat ga kekurangan makan.. Dia pasti ingin anaknya bisa sekolah tinggi.. Dan dia juga pasti ingin punya rumah sendiri.. Uang sepuluh ribu bisa menjadi awal dari segalanya.. Awal dari jalan panjang untuk memenuhi cita-cita nya

 

Sambil berjalan pulang gue berpikir.. Gimana kita kadang-kadang kurang bersyukur atas nikmat Allah.. Harusnya kita sadar.. Disaat kita dengan mudah mengeluarkan duit ratusan ribu untuk makan di restoran.. Mudah mengeluarkan duit untuk membeli gadget terbaru yang berharga jutaan.. Ada orang di luar sana yang harus mengayuh beca berkilo-kilo meter hanya untuk mendapatkan uang sepuluh ribu

 

Dan akhirnya gue cuma bisa bilang ke diri sendiri ‘Nikmat Allah apalagi yang kau dusta kan Aivi ?’

 

 

-end of stories-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: