And The Answer Is……..LOVE

arisss

Apa sih pernikahan itu ?

Ada yang bilang menikah itu bersatu nya dua kepribadian dalam satu ikatan.. Ada juga yang bilang menikah itu bersatunya dua pemikiran dalam satu wadah.. Dan ada juga yang bilang menikah itu bersatunya dua kelamin dalam satu kelambu *what the ???*

 

Semua nya benar.. Walau masalah bersatunya kelamin itu ga harus terjadi dalam pernikahan *oke, yang belum punya KTP jangan baca*.. *telat gue udah baca !*.. *ya whatever lah, pake kondom yak*.. *maksud lo ?*.. #rauwisuwis

 

Tapi ada ga yang sadar.. Sebenernya kita menikah itu berarti kita jadi punya dua pasang orang tua ?.. #jengjeng

 

Mertua.. Atau istilahnya orang tua pasangan kita.. Apakah pernah kita anggap sebagai orang tua kita sendiri ?.. Atau hanya dianggap sebatas status ?.. ‘Itu mertua lo ya ?’.. ‘Oh iya itu mertua gue’.. That’s it ?

 

Gue pernah ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon *idiom ini gue copy dari Alia Zalea di buku The Devil in Black Jeans* sama seseorang.. Sampai kita ngobrol masalah mertua.. Mertua dia sedang kesusahan.. Sampai ga bisa bayar listrik rumah nya.. Mertua nya minta bantuan ke dia buat bayarin listrik sebesar 400 ribu.. Tapi apa yang dia lakukan ?.. Dia ga mau bantu padahal dia punya tabungan jutaan.. Saat itu gue mikir.. Apa artinya lo nikah nyet ? *oke ini mulai emosi*

 

Kalo mertua cuma kita anggap orang luar.. Apa makna dari pernikahan kita ?.. Kalo mertua kita perduliin cuma pada saat lebaran/natalan/galungan/waisak/imlek *coret yang tidak perlu*.. Apa artinya pernikahan kita ?

 

Akhirnya gue berkaca ke suami gue.. Seseorang yang udah menjadi bagian dari hidup gue selama 9 tahun.. *oke ini mulai serius*

 

Kita menikah 9 tahun lalu.. Pada saat kita menikah keadaan orang tua gue baik-baik aja.. Orang tua gue salah satu orang terpandang di kota gue.. Beliau punya Apotek 24 jam yang laris manis tanjung kimpul

 

8 tahun pertama kehidupan pernikahan gue semanis dan seindah yang bisa diperkirakan semua orang.. Kita punya anak 2.. Ga kekurangan materi.. Dan di tahun ke-5 akhirnya kita punya rumah sendiri.. Indah dan bahagia

 

Cobaan mulai datang dari setahun yang lalu.. Cobaan ini bukan datang dari gue atau suami gue.. Tapi cobaan ini datang dari orang tua gue *nyokap, karena bokap udah meninggal 7 tahun lalu*

 

Apotek bangkrut

 

Apotek yang sebegitu terkenal nya.. Sebegitu larisnya.. Bangkrut.. Padahal apotek udah berdiri selama 21 tahun.. Ada yang bilang apotek di guna-guna.. Ada juga yang memperkirakan pegawai apotek panjang tangan.. Tapi gue ga mau mencari kesalahan dari luar.. Apotek bangkrut karena emang kesalahan pemiliknya.. Dalam hal ini nyokap

 

Dalam suatu usaha.. Maju atau tidaknya suatu usaha itu tanggung jawab pemiliknya.. Apapun kesalahan nyokap gue ga mau komentar banyak.. Keadaan udah terjadi.. Saling menyalahkan ga akan berarti apa-apa

 

Kebangkrutan apotek membawa dampak yang besar buat gue.. Gue adalah anak satu”nya nyokap dan bokap gue.. Nyokap punya anak satu lagi dari suami pertamanya.. Tapi karena kakak tiri gue tinggal di luar kota.. Otomatis gue yang bertanggung jawab sepenuhnya atas kehidupan nyokap disini.. Itu artinya suami gue menjadi tulang punggung utama atas kehidupan kami

 

Gue ga kerja.. Selama ini gue usaha jualan kecil-kecilan.. Sewaktu apotek goncang semua uang modal yang gue punya gue alihkan ke apotek sebagai upaya penyelamatan.. Tapi uang segitu ga ada artinya.. Karena apotek menanggung beban hutang yang teramat besar.. Apotek ga selamat

 

Praktis sejak saat itu.. Gue cuma bergantung pada gaji suami gue.. Untuk keperluan makan sehari-hari gue, anak-anak, dan nyokap semuanya full dari gaji suami gue.. Bahkan suami gue menanggung sebagian beban hutang apotek.. Dan mertua gue pun ikut ngebantu dengan ngirim beras secara berkala, karena mertua gue punya sawah

 

Ada satu kejadian.. Dimana gue sampai saat ini masih meneteskan air mata kalo mengingatnya..

 

Lebaran kemarin.. Suami gue dapet gaji dan THR.. Seperti biasa semua uang yang dia dapet dia serahin ke gue.. 2 hari setelah uang gaji dan THR keterima.. Dateng orang bank ke apotek menagih cicilan.. Cicilan itu besaran nya hampir sebesar gaji dan THR suami gue.. Gue laporan ke suami gue.. Minta support gue harus gimana.. Dan tau apa jawaban dia ?

 

‘Pake uang gaji dan THR aku mah, nanti sisa nya kita beli baju buat anak-anak.. Kita berdua kan ga perlu baju baru.. Anak-anak juga cukup 1 stel baju masing-masing.. Ga perlu banyak-banyak kayak tahun lalu’

 

Gue jawab.. ‘Lalu buat zakat fitrah gimana pah ?.. Buat makan sebulan gimana ?’

 

Suami gue jawab lagi.. ‘Tenang mah.. Allah pasti ngasih rejeki nya.. Kita minta ke Allah.. Sekarang itu bayarin dulu ke orang bank.. Jangan sampe nenek *nyokap gue* kepikiran’

 

Gue ga tahan sama keadaan waktu itu, gue mau marah sama keadaan.. Dan gue bales lagi sms suami gue.. ‘Kamu mau ngabisin uang kita yang tinggal segini-gini nya buat bayar cicilan bank ??? Itu kan tanggung jawab apotek pah’

 

Suami gue bales.. ‘Iya.. Apotek itu punya nenek mah.. Nenek itu orang tua kita.. Tanggung jawab kita.. Tanggung jawab aku.. Sekarang bayarin dulu.. Yakin deh kalo kita bantu orang tua.. Kita bakal dibantu sama Allah’

 

Gue speechless.. Nyokap itu orang tua gue.. Bukan orang tua dia.. Nyokap gue itu CUMA mertua dia.. Tapi dia.. Suami gue.. Mengorbankan semuanya demi nyokap gue.. Demi mertua dia

 

Suami gue ga pernah ngeluh sama semua ini.. Suami gue ga pernah marah uang gajian dia abis buat bayar hutang apotek.. Ga pernah sekalipun.. Kalau gue ngeluh.. Dia hanya bilang ‘ga apa-apa’.. Kalau gue minta maaf atas semua keadaan ini.. Minta maaf selalu ngerepotin dia.. Dia cuma bilang ‘aku ga pernah ngerasa direpotin’

 

Suami sayang sama kita istri nya.. Itu adalah hal biasa yang pasti.. Suami sayang sama anak-anak nya.. Itupun hal biasa yang pasti.. Tapi kalau suami sayang sama orang tua kita yang notabene mertua nya dan menganggap orang tua kita sebagai orang tua nya.. Itu hal luar biasa yang belum tentu pasti bisa dilakukan oleh semua laki-laki di dunia ini

 

@aMrazing punya unconditional love nya yang terpancar dari sosok papah tiri nya.. Dan ini adalah unconditional love gue yang terpancar dari sosok suami gue

 

Akhirnya.. Jawaban dari semua pertanyaan kenapa suami gue begini.. Kenapa dia melakukan semua itu hanya satu.. Cinta.. Cinta yang tulus buat gue dan nyokap gue

 

And The Answer Is……..LOVE

 

 

-end of stories-

 

 

*postingan ini gue dedikasikan buat suami gue.. Aris Susanto.. Terima kasih pah atas segalanya.. I Love You

 

*bagi-bagiin tissue*

11 Comments

  1. Mbak saya mewek bahagia baca ini :’)

    • Aku juga mewek pas nulis nya jeng.. Sampe anak aku bingung sendiri kenapa aku ujug” nangis 😀

  2. lynnanha

    Mami…..
    Aku speechless
    (˘̩̩̩-˘̩̩̩)

    • Apalagi aku yang ngalamin lin.. Bener” ga bisa ngomong cuma bisa nangis bersyukur.. Alhamdulillah

  3. huaaaa. mewek. semoga dilipat gandakan rizkinya ya mbak. amin.

    • Aamiin.. Makasih aromamora.. Semoga kamu juga diberikan rizki yang berlipat ganda oleh Allah SWT.. Aamiin

  4. aihhh…beneran berkaca-kaca bacanya..
    tissue mana tissue?

    • ini rat *ngasih tissue*.. hahahahaha
      thank’s ya rat.. udah baca.. nuhun pisan

  5. yosi

    Nyentuh ΒªªªηǤ³³ε† ……merinding bacanya.

  6. Ulidimas

    *mewek*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: