Apotek ku Sayang.. Apotek ku Malang

Weh 3 bulan sudah ni blog gue anggurin.. 3 bulan gue ga pernah posting apapun disini.. Tapi yang masuk ke blog ini ada aja tiap hari nya.. Entah kalian nyasar.. Entah emang niat buat baca” blog gue.. Entahlah.. Yah whatever gue tetep say thank you for you yang tetep stay connected with me through this blog.. Thank you very much :*

Kehidupan gue beberapa bulan ini ancur blaur.. Bukan kehidupan gue pribadi sebenernya.. Tapi kehidupan dan kelangsung apotek nyokap gue yang berada di ujung tanduk.. Dan hal tersebut otomatis mempengaruhi kehidupan nyokap gue dan akhirnya mempengaruhi kehidupan gue sebagai anak satu”nya hasil pernikahan nyokap dan bokap gue

Hal ini dimulai setelah nyokap gue salah menerapkan managemen di apoteknya.. Managemen arus barang, managemen SDM, dan managemen keuangan semuanya kacau ancur”an

Nyokap gue dalam menjalankan apotek masih make managemen jaman dinosaurus dikebiri.. Semua ga ada arahnya.. Semua ga ada peraturannya.. Asal jualan ajah.. Ga make pemikiran apapun

Arus keluar masuk barang hanya make pencatatan manual.. Boro” stock opname.. Cek and ricek aja ga pernah dilakuin

SDM dibebasin aja gimana mau nya.. Mau masuk kerja sukur.. Ga masuk kerja tinggal potong gaji.. Malahan pegawai apotek nyokap itu kalo ga masuk kerja ga pernah ada yang namanya ijin ke nyokap.. Asal ga masuk aja gitu.. Ga ada hormatnya sama sekali ke nyokap

Keuangan lebih parah lagi.. Nyokap terlalu banyak pengeluaran daripada pemasukan.. Ga ada itu yang namanya cash flow.. Laporan keuangan harian bulanan tahunan.. Boro” laporan keuangan pencatatan pemisahan modal dan keuntungan aja ga ada

Ujung”nya utang nyokap dimana”.. Utang apotek bejibun.. Barang” apotek kosong.. Barang abis duit abis.. Kosong aja gitu apotek.. Sedangkan utang bejibun.. Bingung kan ?.. Sama (⌣́_⌣̀)

Dari dulu gue udah bilang ke nyokap supaya serahin managemen apotek ke gue.. Tapi nyokap ga ngasih.. Alesannya karena gue ga bisa nyari duit pinjeman kalo tutupan giro kurang

Gue ga mau maksa untuk ambil alih apotek.. Gue cuma ngeliat dari jauh.. Sampe sejauh mana nyokap sama apotek bisa bertahan

Dan akhirnya yang gue takutin kejadian.. Apotek bangkrut.. Dan di saat kayak gitu nyokap baru ngomong ‘vi urus apotek, mamah udah ga kuat’.. Yaelah mah (ʃ_⌣̀)/|

Januari 2013 gue terjun ngurus apotek.. Pas gue masuk utang apotek sampe ke titik seratus jutaan.. Belum lagi bank yang ngasih ultimatum supaya utang ke bank yang memakai jaminan rumah apotek cepat dilunasin dan dikasih waktu sampe desember 2013.. Kalo sampe desember 2013 ga ada pelunasan akan dilakukan sita jaminan.. Ditambah utang pribadi nyokap yang mencapai titik puluhan juta rupiah.. Plus udah ga ada barang satupun di apotek yang bisa dijual alias barang kosong.. Yak gue masuk ke apotek dengan kondisi minus seminus minusnya

Awal gue masuk ke apotek gue bikin perubahan besar”an.. Gue bangun sistem SDM yang ketat.. Hasilnya setengah dari pegawai apotek mengundurkan diri karena mereka ga mau kerja berat.. Untuk arus barang gue pake sistem komputer dan gue adain stok opname sebulan sekali.. Tapi semua cara ini ga bisa nyelametin apotek lebih jauh

Gue butuh dana segar !!!

Dana segar satu”nya jalan untuk keluar dari masalah ini.. Kalo seandainya masalah apotek hanya kekurangan modal gue gampang ngatasinnya.. Tapi yang berat itu utang”nya.. Perumpamaan sebuah ember yang punya lubang besar di dasarnya.. Mau lu masukin air ke itu ember sebanyak apapun kalo lubang nya ga ditambal dulu.. Tu air bakal abis dalam waktu sekejap.. Nah ini lah keadaan apotek gue.. Lubang utang terlalu besar.. Jadi kalaupun gue masukin modal sebesar apapun itu bakal abis untuk bayar” utang.. Satu”nya cara tu lubang harus ditambal.. Artinya utang harus diberesin terlebih dahulu

Dan itu fokus gue diawal.. Akhirnya setelah beberapa bulan gue bisa nutup utang apotek sampe setengahnya.. Itu pun dengan cara megap” tiap bulan harus konsentrasi menjaga cash flow keuangan

Tapi akhirnya apotek ga bisa bertahan lama.. Utang apotek terlalu besar.. Modal yang digelontorkan sebanyak puluhan juta.. Sedangkan utang apotek sebanyak ratusan juta.. Tetep ga bisa ditahan.. Akhirnya balik ke semula.. Barang abis duit abis.. Walaupun beban utang berkurang setengahnya.. Tapi itu bukan pencapaian bagus.. Apotek tetep berada di ujung tanduk

Sebenernya apotek ini bisa bertahan kalo ada satu orang investor yang mau mempercayakan dana nya ke apotek ini..

Apotek ini sudah berdiri selama 20 tahun lebih.. Semua orang di Kota Tasikmalaya udah tau apotek gue.. Istilahnya apotek gue sudah terkenal.. Lokasi apotek gue strategis banget.. Customer apotek gue adalah customer yang loyal.. Dalam keadaan barang kosong pun customer tetep datang.. Walaupun ujung”nya kecewa karena barang yang mau dibeli ga ada.. Tapi customer ga pernah ninggalin apotek ini.. Dan itu adalah modal untuk maju

Sayangnya sampai detik ini gue tulis blog ini belum ada satu investor pun yang mau membantu..

So !!!.. I need an investor !!!

Semua orang yang ngeliat apotek gue pasti selalu nanya ’emang nyokap lo ga punya keluarga yang kaya raya dan bisa ngebantu buat jadi inverstor pih ?’.. Dan pertanyaan ini selalu gue jawab dengan ketawa

Bentar gue ketawa dulu.. BWAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA !!!!!

Oh ada.. Nyokap gue punya adik” yang kaya.. Yang punya duit bermilyar”.. Bukan satu dua orang.. Tapi tiga orang.. Tapi balik lagi.. Ternyata kekayaan dan kemauan membantu itu belum tentu selaras dan sejalan hehehehehehehe

Jadi kita ga ngarepin bantuan mereka.. Bukan apa”.. Tapi yakin mereka ga mau ngebantu.. Alesannya kenapa ?.. Ya mana gue tau.. Ga ngurusin juga alesannya apaan.. Yang pasti ga ada yang mau ngebantu ajah

Jadi sekarang yang mikirin apotek ini cuma tiga orang.. Gue, nyokap gue, dan suami gue.. Selain itu ga ada lagi 😀

Itu sekelumit cerita tentang gue dan apotek gue.. Miris ?.. Sedih ?.. Yah harus dijalanin.. Ga ada lagi yang bisa kita lakuin selain ngejalanin semuanya.. Mudah”an Allah memberikan jalan terbaik buat nyokap dan apotek ini

Aamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: