Langkah Pertama Pepes Nasi Ibu Hj. Lilis

Gue masih inget banget.. Senin, 5 November 2012 adalah hari pertama plus langkah pertama gue jualan pepes nasi.. Saat itu, gue cuma bermodalkan keyakinan dan bismillah.. Keluar rumah dengan membawa 10 bks pepes nasi tanpa tau mau jualan kemana dan mau jual ke siapa.. Hanya bismillah.. Hanya bismillah.. Dan hanya bismillah..

Hari itu sebenernya hampir gagal untuk jualan pepes nasi.. tapi gue maksain diri gue untuk keluar dan terus jalan.. Mau tau kenapa waktu itu hampir gagal ?.. Oke ini cerita gue..

Hari itu seperti hari senin biasa, gue dateng ke apotek jam 9 pagi.. setelah ritual pengecekan pendapatan apotek.. jam 10 gue ke dapur.. dengan semangat membabi buta mau jualan pepes nasi.. “mah mana pepes nasi 10 bks, kerjaan aku di apotek udah beres nih, waktunya jualan pepes nasi beybeh”.. Dengan muka penuh keringat sambil aduk-aduk adonan nasi nyokap bilang “ya belum mateng lah vi, ini baru dibikin aron nasi nya juga”.. DAAAAAANNNNNGGGGG !!! “Baru bikin aron mah ? lalu mau jualan jam berapa ? kan kemarin aku udah bilang aku ngejar makan siang pegawai kantor”.. “Atuda kumaha si bibi na siang ka pasar na” (ya gimana lagi si bibi nya siang ke pasarnya – translate).. “Apan kamari geus ka pasar mah” (kan kemarin udah ke pasar mah – translate).. “Kamari mah ngan meuli beas na hungkul, can meuli hayam, can meuli tahu, can meuli surawung, can meuli daun” (kemarin mah cuma beli beras doang, belum beli ayam, belum beli tahu, belum beli kemangi, belum beli daun – translate).. BUJUG !!! gue ga bisa berkata-kata.. speachless abiiiissss.. pegimane ceritanya inih mau jualan, jam 10 baru masak.. oke.. tenang vi.. tenang.. inhale.. exhale.. inhale.. exhale..

“Nya geus atuh, iraha ieu asak na ?” (ya udah, kapan ini mateng nya ? – translate).. “Teuing atuh” (ga tau – translate).. M. A. M. P. U. S !!!

Tambah speachless.. ga bisa ngomong apapun.. mau marah gue ga bisa.. mau ketawa ga ada yang lucu.. akhirnya gue cuma pasang tampang pasrah dan bilang “Nya geus atuh, mun geus asak bejaan nya, aku dihareup” (ya udah, kalo udah mateng kasih tau ya, aku di depan A.K.A apotek – translate).. “Enya” (iya – translate)..

Jam 11:00 A.M.. “Mah geus asak ?” (Mah udah mateng ? – translate).. “Bororaah, keur dibungkusan yeuh, BIBI !!! BITING MANA BITING !!!” (Boro-boro, lagi dibungkusin nih, BIBI !!! TUSUK DAUN MANA TUSUK DAUN !!!” – translate)..

Jam 12:00 P.M.. “Geus mah ?” (udah mah ? – translate).. “Acan, kakara oge rek asup seupanan” (Belum, baru juga mau masuk ke kukusan – traslate)..

Jam 12:30 P.M.. “Acan mah ?” (belum mah ? – translate).. “Acaaaaaannnnnn, gigih keneh, meuni riweuh pisan ari kamu, apan engke dibejaan mun geus asak” (Beluuuuummmmm, masih mentah, ribet banget sih kamu, kan nanti juga dibilangin kalo udah mateng – translate).. “Nya mah, geus jam sabaraha ieu, rek jual kamana aku ?” (yah mah, udah jam berapa ini, mau jual kemana aku ? – translate).. “Nya teuing, ari sugan eta kamu rek ngajual kamana ?” (ya ga tau, nah itu kamu mau ngejual kemana ? – translate).. “Aeh mamah, nya geus mun geus asak bejaan kade” (aduh mamah, ya udah nanti kalo mateng bilang jangan lupa – translate).. “Enyaaaaaa geuliiiiiisssssss” (iyaaaaaaa cantiiiiiikkkkkkk – translate)..

Jam 01:13 P.M.. “Mamah apiiii, yeuh geus asak pepes na, mana sterokom na ?” (mamah apiiiii, nih udah mateng pepes nya, mana sterokom na ? – translate).. “Sterokom ??? naon sterokom teh bi ?” (sterokom ??? sterokom apaan sih bi ? – translate).. “Eta nu jang ngabungkus pepes nasi lin ? nu bodas-bodas tea geuning, ceuk ibu sina dibawa sterokomna” (itu yang buat ngebungkus pepes nasi kan ? yang putih-putih itu, kata ibu disuruh ambil sterokomnya – translate).. “Astaghfirullah.. Styrofoam bibiiiii.. styrofoooaaammmm.. naha jadi sterokom” (Astaghfirullah.. styrofoam bibiiii.. styrofoooaaammmm.. kenapa jadi sterokom – translate).. “Enya lah eta, meh gancang” (iyalah itu, biar cepet – translate).. Jangan kaget pembantu gue alias si bibi ini emang rada aneh dalam pelafalan.. lidah nya terlalu sunda jadi harap dimaklum.. aivi disebut api.. styrofoam disebut sterokom.. lipstick disebut lipen.. udah ga aneh.. lumayan jadi bahan refreshing hahahahahhahahahaha..

Jam 01:20 P.M.. Pepes nasi udah jadi.. udah dimasukin ke sterokom dengan indah nya.. dan siap di jual.. nah sekarang yang jadi kendala.. Gue Harus Jual Kemana ??? Gue Harus Jual Kesiapa ???

Saat itu gue ga banyak mikir.. gue langsung keluar.. naik motor.. bismillah.. dan jalan.. ditengah jalan baru mikir ini gue mau jual kemana yak ?.. hal pertama yang gue pikirin adalah para pegawai bank.. pegawai bank dengan ritme kerja yang padat pasti ada satu atau dua orang yang belum makan siang jam segini.. oke target operasi pertama adalah bank..

IMG-20121124-00793

Bank pertama yang gue jajal adalah Bank BTN di jl. Sutisna Senjaya Tasik.. disini gue ga begitu dapet kesulitan karena pada waktu itu apotek masih memakai Giro sebagai salah satu alat pembayaran obat ke PBF (Pedagang Besar Farmasi).. dan Giro yang kita punya itu keluaran dari Bank BTN dan otomatis gue udah kenal secara dekat sama teller dan CS nya karena tiap hari gue setor kesana.. Sampe bank ambil antrian.. pas nomer dipanggil langsung ke teller dan langsung gue todong “Teh, udah makan siang ?, aku jualan pepes nasi teh dalemnya ayam+tahu, enak bangeeettt, harga murah lagi teh cuma 6.000/bks”.. satu teller nolak dengan alasan udah makan siang.. tapi teller yang satu lagi minta liat penampakannya.. gue buka styrofoam dan langsung kecium wangi kemangi yang bikin perut kriuk kriuk.. SUKSES !!! kejual 1 bks sisa 9 bks lagi.. Alhamdulillah..

Hal yang sama gue lakuin ke CS Bank BTN.. langsung todong nawarin pepes nasi.. and you know what ???.. dia langsung beli 2 bks !!!.. itu gue berasa diawang-awang.. semangat gue membumbung tinggi.. di 1 bank langsung keluar 3 bks di jam setengah 2 lewat dikit.. well it’s a good start..

Sisa 7 bks.. target kedua adalah Bank Mandiri Sutisna Senjaya yang letaknya pas di depan Bank BTN.. disini gue mikir.. gue sama sekali ga kenal satupun pegawai bank mandiri sutsen.. jadi gue harus muter otak harus make cara apa ini supaya gol.. gue masuk ke bank.. liat situasi dan udah dipastikan ga mungkin gue nawarin ke teller dimana itu antrian nasabah bejibun.. gue ambil nomer antrian CS.. dan gue duduk nunggu antrian sambil mikir harus make cara apa.. akhirnya nomer antrian gue dipanggil..

“Selamat siang bu, selamat datang di mandiri sutsen, ada yang bisa saya bantu ?” seorang CS cantik dengan maskara tebal nyapa gue.. “iya bu, saya mau nanya nih, kartu ATM suami saya patah, harus gimana ya bu ?” spik dulu sebelum nawarin pepes heuheuheu.. CS menjelaskan semua prosedur penggantian ATM yang patah.. dan akhirnya waktunya gue mengeluarkan jurus marketing pepes nasi.. “oh iya bu, nanti saya minta suami saya kesini ya untuk penggantian ATM nya, ibu maaf sebelumnya mau nanya nih, ibu udah makan siang ?, saya jualan pepes nasi, enak deh bu, isinya make ayam+tahu, plus murah hanya 6.000 rupiah, mau bu ?”.. si CS bingung “ibu jualan maksudnya ?”.. “iya bu, saya jualan kalau ibu mau ini saya bawa, mau liat dulu bu ?”.. Gue keluarin lah si pepes nasi dan gue buka di depan hidung nya.. langsung wangi kemangi kecium.. “aduh bu, maaf saya sudah makan siang, mungkin lain kali ya bu”.. “oh iya bu, ga apa-apa, makasih ya bu”.. sengaja gue lama-lamain masukin pepes nasi ke plastik keresek.. dan bener ajah.. CS temannya yg ada di seberang ngasih kode itu apaan ke CS depan gue.. CS depan gue langsung kirim kode pepes nasi.. gue pura-pura ga liat.. dan pas gue mau pulang CS depan gue bilang “bu itu temen saya mau liat katanya” sambil nunjuk ke temen CS nya di seberang.. Akhirnya gue pindah duduk.. dan Alhamdulillah pepes nasi laku lagi 1 bks..

Sisa 6 bks.. Target ketiga Bank BCA Sutisna Senjaya.. gue lakuin hal yang sama persis dengan yang gue lakuin di bank mandiri tadi.. dan gue gagal.. CS udah makan siang.. kanan kiri temen” CS nya lagi makan siang.. dan ga mungkin nawarin ke teller.. keluar dengan langkah gontai dan segudang rencana tempat jualan..

Target keempat adalah Bank Mandiri Otista.. disini lumayan gampang.. karena ada kenalan nyokap yang kerja disini di bagian CS.. tanpa harus cape-cape spik gue langsung datengin kenalan nyokap dan langsung todong jualan pepes nasi.. Alhamdulillah laku lagi 3 bks..

Sisa 3 bks.. dan jam udah menunjukkan jam 02:55 P.M.. naik motor nyari lagi bank udah ga mungkin.. jam 3 tutup operasional.. dan ga mungkin dalam waktu 5 menit bisa nyampe ke target berikutnya yaitu Bank BNI Jl. Hz Mustofa.. oke deh kalo gitu lebih baik gue pulang sambil nyari cara kemana lagi ini 3 bks bisa kejual..

Sampe rumah.. gue langsung nyari contact bbm temen-temen kuliah di tasik.. dan gue putuskan untuk nawarin pepes nasi ke 2 orang temen kuliah.. Pertama ke Yosie.. “Yos, iwung jualan pepes nasi, rek nyobaan ?” (rek nyobaan = mau nyobain).. Kedua ke Dian.. “Diong, iwung jualan pepes nasi, rek nyobaan ?” (gue sama temen kuliah dipanggil iwung, kenapa ? nanti aja gue ceritain di posting yang lain).. waiting.. waiting.. waiting.. akhirnya ada bbm masuk dari yosie “sok wung nyobaan, aya sesa sabaraha bks eta ? sabarahaan ? dianterkeun teu ?” (iya wung, mau nyoba, ada sisa berapa bungkus itu ? berapa harga nya ? dianterin ga ? – translate).. “sesa 3 bks deui yos, 6000/bks, enya free ongkir delivery” (sisa 3 bks lagi yos, 6000/bks, iya free ongkir delivery – translate).. “enya atuh, sok kadiekeun weh kabeh, pas can dalahar siang di imah” (iya deh, kesiniin semuanya, pas belum pada makan siang di rumah).. “siap yos, ayeuna kadinya” (siap yos, sekarang kesana – translate)..

ALHAMDULILLAH !!!.. 10 bks pepes nasi SOLD OUT dalam waktu 2 jam di penjualan pertamanya..

Ternyata benar kata mas Ippho Santosa.. untuk memulai sebuah usaha jangan dulu mikir terlalu banyak.. yang penting jalan dulu.. kalo ada halangan dipikirkan sambil jalan.. dan ini terbukti dengan gue.. walau di pertama penjualan hanya 10 bks.. tapi itu bisa sold out dalam waktu 2 jam.. itu udah termasuk suatu keberhasilan.. keberhasilan kecil yang mengawali keberhasilan-keberhasilan selanjutnya yang lebih besar..

Dan benar juga kata mas Ippho Santosa apabila menemui kegagalan jangan menyerah.. coba sekali lagi.. lagi.. lagi.. dan lagi sampai ketemu hasilnya.. ini pun terjadi sama diri gue.. di teller BTN yang pertama gagal tapi di CS BTN berhasil.. Di CS mandiri sutsen pertama gagal tapi di CS kedua berhasil.. Di BCA gagal tapi di mandiri otista berhasil.. bbm ke dian gagal tapi bbm ke yosie berhasil.. semua akan keliatan hasilnya kalo kita ga gampang menyerah dan terus berusaha lagi.. lagi.. lagi.. dan lagi..

5 Februari 2013 nanti pepes nasi ulang bulan ke-3.. penjualan pepes nasi hari ini sudah mencapai 127 bks.. tanpa gue harus keluar rumah lagi buat nawar-nawarin.. orderan pepes nasi tetep datang via telp/sms/bbm.. dipikir-pikir kalo gue buka restoran belum tentu dalam waktu 2 bulan bisa nembus angka penjualan 100 porsi lebih sehari.. bahkan tukang baso langganan gue bisa ngejual 100 porsi per hari itu pada saat lebaran.. hari ini bukan lebaran.. hari ini bukan hari libur.. tapi pepes nasi sudah terjual 127 bks.. ALHAMDULILLAH yang ga ada henti-henti nya gue panjatkan ke Allah.. semua ini atas ijin nya..

Sekian dulu posting kali ini.. besok gue bakal share pengalaman” gue jadi petugas delivery order pepes nasi.. banyak banget suka duka nya.. tapi lebih banyak suka nya ditambah lucu-lucu nya kelakuan customer..

So.. keep fighting guys.. Janganlah berhenti pada saat kalian lelah.. tapi berhentilah pada saat semuanya selesai

Aivi – Signed Out

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: