Pepes Nasi Ibu Hj. Lilis

Bulan Oktober tahun kemarin gue membuka usaha baru yaitu med delivery.. ternyata sebelum berjalan itu usaha nyokap gue pengen jualan makanan. Perlu di garis bawahi kalo nyokap gue itu jago banget masak.. masakan yang nyokap bikin itu selalu enak dan disukain sama semua anggota keluarga. Jadi pas nyokap bilang mau jualan makanan gue dukung 100%.

Sebenernya udah dari kapan tau gue nyuruh nyokap untuk usaha catering.. selain buat kegiatan tambahan nyokap daripada diem juga untuk nambah-nambah uang jajan. Karena jujur kita sekeluarga lagi dalam tahap terbawah sebuah siklus kehidupan. Jadi kayaknya wajar kalo gue mendorong nyokap buat buka usaha catering.

Tapi nyokap merupakan jenis orang yang banyak mikir. belum apa-apa udah mikir ‘kalo ga laku gimana ?’ ‘kalo rugi gimana ?’ ‘kalo ga sukses gimana?’ dan sederet kalo-kalo dan gimana-gimana lainnya. Alhamdulillah nyokap punya anak gue *boleh dong narsis dikit heuheuheu* yang punya pemikiran full otak kanan. Gue bilang ke nyokap ‘kalo ni usaha ga laku gimana ? nah sekarang dibalik kalo ni usaha laku gimana ?, sama-sama kalo kan ? udah buka dulu jalan dulu’. *ini kata-kata gue kutip dari mas Ippho Santosa, guru gue dan pemicut semangat gue, Thank’s mas Ippho*

Akhirnya setelah sederet perdebatan panjang sama nyokap.. akhirnya nyokap mulai coba-coba resep. Awalnya kita mau buka catering.. tapi ternyata terlalu heboh di produksi nya.. karena yang namanya catering ga mungkin kita produksi hanya satu dua tiga jenis masakan.. harus ada berbagai macam masakan. Jadi kayaknya catering harus dihapus dari option.

Masa coba-coba resep ini berhenti selama sebulan sampai akhirnya nyokap ada acara reuni SMA di bandung. Disitu nyokap ketemu sama temen-temennya. Dan ada satu temennya yang sukses punya usaha catering.. temennya bawa produk jualan catering nya yaitu Nasi Bakar dan dibagiin ke semua temen-temennya pas acara reuni berakhir. Sampe Tasik itu nasi bakar dibuka dan kita coba bareng-bareng dan nasi bakar nya sumpah enak banget.. pake bangeeeeeetttttttt enaknya. Gue yang punya pemikiran bisnis langsung nembak nyokap ‘mah, jualan ini ajah’ dan nyokap mulai dengan pesimis nya ‘siapa yang mau beli ?’ ealaaaaaaaaaahhhhhhhhhh.

Ternyata setelah makan nasi bakar itu nyokap mikir semaleman dan besoknya setelah gue sampe apotek nyokap langsung ngomong ‘vi, mamah mau jualan nasi pepes’.. Gue bengong ‘hah ? nasi pepes ? apaan tuh ?’..  ‘ya sama kayak nasi bakar tapi ga dibakar di pepes’ kata nyokap..  ‘owh, oke, bikin dah’ kata gue ringan. Mulailah nyokap eksperimen nasi pepes di dapur.. semua hasilnya kita coba berdua.. total seminggu full nyokap eksperimen bumbu dan isian nasi pepes.. sampe gue eneg sendiri jadi ahli penguji nasi pepes nyokap.. bayangin seminggu full gue makan nasi pepes.. dari yang rasanya aneh sampe enak masuk semua ke mulut. Sampai akhirnya di hari ke-7 yang bertepatan dengan hari minggu eksperimen itu mencapai hasil yang memuaskan.

‘oke mah, ini enak banget, besok bikin 10 porsi yah, kita mulai jualan’ hanya itu kata-kata gue ke nyokap setelah makan nasi pepes yang terakhir. Nyokap bengong ’10 ? mau dijual kemana ? siapa yang mau beli ?’ mulai lagi deh itu pesimistis hidup heuh. Saking gedeg nya gue sampe nantang nyokap ‘besok bikin 10.. laku ga laku aku yang tanggung jawab.. kalo laku alhamdulillah.. kalo enggak aku beli semuanya’. Nyokap masih mikir ‘ya lalu kalo ga laku mau digimanain ?’. Dengan tatapan cape debat gue bilang ‘dikasihin ke tukang sampah.. kalo tukang sampah ga mau buat kasih makan ikan di balong.. udah deh urusan mamah cuma bikin.. marketing aku.. abis ga abis aku bayar.. beres perkara’. Nyokap emang kadang-kadang harus digituin.. bukan maksud kasar tapi banyak mikir nya yang bikin pusing.. lah mau usaha ajah mikirnya kebanyakan.. ya kagak jalan-jalan itu usaha.. mikir aja teroooosssssss.

Akhirnya nyokap membulatkan tekad.. langsung perencanaan belanja.. nyuruh pembantu belanja.. dan siap untuk produksi pertama pepes nasi.

Gue ?.. Gue langsung mikirin packaging dan label nama.. karena nyokap hanya ngurusin produksi.. jadi gue yang ngurusin tetek bengek packaging. Langsung hunting styrofoam dan sendok.. udah dapet langsung buka laptop dan bikin label alakadarnya.

Inilah tampilan pepes nasi nya

IMG-20121124-00793

Ini tampilan dalam nya

IMG-20121219-00825

Dan ini tampilan packaging plus label alakadar nya

IMG-20121207-00816

Pepes Nasi ini dalemnya ada isi nya ya.. ga sekedar nasi di pepes.. isinya itu ayam+tahu.. harga pepes nasi saat posting blog ini 6.000/bks.. cukup terjangkau atau bisa dibilang muraaaahhhh dengan rasa yang memuaskan dan porsi yang mengenyangkan.

Siapa tau ada blogger yang kesasar ke blog ini dan berdomisili di Tasikmalaya lalu penasaran dengan pepes nasi nya bisa pesen ke aku.. SMS/TELP ke 081323293898.. atau kalo punya smartphone blackberry bisa invite 26DB013E *sekalian promosi huehuehue*

Oke deh.. sekian dulu postingan gue tentang usaha pepes nasi.. nanti gue posting lagi gimana caranya gue memasarkan ini pepes nasi untuk pertama kalinya.. plus sistem marketing yang gue jalanin sekarang.. bagi-bagi pengalaman plus ilmu ga ada salahnya kan.. hehehehehe

Oke guys.. keep rock in yuaaaaa

1 Comment

    Trackbacks

    1. Langkah Pertama Pepes Nasi Ibu Hj. Lilis « Aivi Story Ever

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: