Cinta is Logika

Kemarin malam salah satu member grup shadoet *maya* tiba” pengen ngebahas topik melow.. Walaupun suasananya ga pas *baru pulang tarawehan plus bb hang* tapi tetep gue ikutin..

Disitu maya cerita kalo dia ngeliat nenek” umur 61 tahun yang ketemu lagi sama cinta pertama nya.. Setelah sekian lama berpisah.. Saat itu si nenek keliatan bahagia banget ketemu sama kakek” cinta pertamanya.. Dan bilang kalo dia itu cinta sejati nya..

Maya bingung.. Kok bisa ???.. Kok bisa si nenek selama bertahun” memendam cinta sama laki” lain selain suaminya.. Begitupun si kakek.. Kok sempet”nya nyari” info keberadaan si nenek plus no telp nya padahal disamping nya masih ada istri, anak, dan cucu.. Dan akhirnya keluar lah kata” itu.. ‘Do you marry the one that you love ?’..

Buat gue ini pertanyaan yang sulit.. Kenapa ??? Karena gue memegang prinsip cinta itu logika..

Bingung ??? Sama gue juga ahahahahahahahahahahahaha

Kalo bingung jangan takut deh.. Bukan elo aja yang baca blog ini yang bingung.. Anak” di grup juga bingung.. Apalagi maya..

Tapi oke gue jelasin apa yang di maksud sama cinta itu logika

Buat gue.. Ga ada yang namanya cinta menggebu”.. Atau mungkin gue belum pernah ngerasain.. Tapi yang pasti buat gue ga ada yang namanya cinta mati atau cinta sejati.. Nonsense.. Ya bayangin ajah cinta mati, jadi kalo pacar atau suami kita mati kita ikut”an mati gitu ??? Ya ogah.. Lalu cinta sejati, jadi kalo pacar atau suami kita ninggalin kita demi perempuan lain kita harus diem aja gituh ??? Ogah banget.. That’s why kenapa buat gue ga ada yang namanya cinta mati atau cinta sejati.. Semuanya harus ada logika nya.. Kalo masuk ke otak hayu jalanin.. Kalo enggak ya tinggalin.. That’s it.. That simple..

Kenapa gue bisa kayak gini *kalo kata maya, gue ini aneh bin ajaib hahahaha*.. Gue kayak gini karena gue sering melihat wanita” disakitin sama pasangannya.. Entah itu saudara, sahabat, atau pun tetangga.. Bukan sekali dua kali gue ngeliat hal” begini.. Jadi secara otomatis gue pasang dinding penghalang di hati gue untuk yang namanya cinta.. Jangan sampe gue secara pribadi terperosok ke dalam lembah kenistaan yang bernama cinta *njiiiirrr lembah kenistaan, berasa film beep -__-*

‘Jadi elo ga cinta sama laki lo pih ?’

Eeeiiitttssss jangan salah.. Gue cinta sama laki gue.. Sumprit dah gue cinta sama dia.. Kalo kagak mana mau gue diajak ngiwi sama dia.. Aneh” ajah (¬_¬”)

‘Lah, langsung itu maksudnya ga ada cinta mati sama cinta sejati, itu apa itu ?’

Jadi gini masbro mbakbro.. Buat gue cinta itu logika.. Selama akal sehat gue bisa nerima ya gue jalanin.. Jadi gini.. Buat gue cinta itu take n give.. Nah yang gue give itu sebanding ga sama yang gue take.. Kalo sebanding atau kurang” dikit ya berarti masih masuk diakal..lah.. Ya jalanin.. Tapi kalo yang gue give itu guedeeee banget.. Sedangkan yang gue take ga ada.. Alias jomplang.. Ya buat apa dipertahanin.. Gue yang cape hati.. Gue yang makan hati.. Dia nya mah acuh beybeh ajah.. Bener ga ?.. Nah langsung kalo keadaan udah kayak gini gue masih ngomongin cinta.. Berarti begooo banget hidup gue.. Sumpah.. BEGO !!!

Nah itu yang gue sebut cinta itu logika.. Gue ga mau diperbudak sama cinta.. Sampe berkorban segala macam hal buat satu orang cowo yang acuh” ajah sama gue.. Preeetttt.. BIG NO !!!

Tapi jangan salah.. Sehebat”nya gue.. Gue pernah juga hampir kejeblos di lubang yang namanya cinta.. Gue ceritain satu hal..

Beberapa waktu lalu ada cowo yang nembak gue padahal saat ini gue sudah menikah dan punya dua anak.. Gue hampir kejebak di cinta sesaat.. Tapi untungnya gue punya satu teman yang bisa ngebuka lagi logika gue yang hampir ketutup sama cinta.. Gue curhat sama dia dan dia ngasih solusi dengan logika.. Dia ga ngomongin masalah cinta tapi dia ngomongin logika.. Dia bilang ‘lu mau ngorbanin semua nya demi satu orang cowo yang belum tentu bisa buat elu bahagia ? Ya terserah elu sih, tapi coba pikir, worth it ga ?’
PLAK !!! Serasa di tampar gue.. Saat itu juga semua logika gue kebuka dan cinta ilang.. Bayangin kalo gue nurutin yang namanya cinta.. Keluarga gue ancur, anak gue jadi korban, dan gue belum tentu bahagia juga sama tu cowok.. Tapi karena gue make logika semuanya selamat, rumah tangga gue selamat, anak gue selamat, dan tu cowok akhirnya jadi temen gue.. Enak kan ? That’s why.. Logika harus dipake kalo udah berurusan sama cinta dan buat temen gue yang udah ngebuka logika gue.. Thank’s god I had you mapren :*..

Itu masalah gue terjadi di pihak gue ya.. Atau istilahnya terjadi di pihak istri.. Gimana kalo kejadian itu terjadi di pihak suami lalu si suami ga bisa make logika dan terjebak di lubang cinta ???
Tetep pake logika buat jalan keluar nya..

Gimana ?

Gini.. Kalo seandainya suami gue selingkuh.. Gue sebagai istri harus make logika.. Balik lagi ke take n give tadi.. Yang gue give sebanding ga sama yang gue take..

Seandainya pada saat laki gue selingkuh *amit-amit* kita udah settle atau istilahnya laki gue udah kaya dengan duit dan harta berlimpah.. Gue ga bakal ngelepasin dia sampe kapan pun.. Walaupun dia minta cerai bakal gue persulit abis”an.. Kenapa ??? Apa karena gue cinta ??? BUKAN !!! Tapi karena gue make logika.. Kalo pada saat itu gue ngelepasin laki gue.. Semua harta dia jatuh ke cewe selingkuhannya dong.. Jiaaaahhhh ogah bener.. Gue yang cape” waktu masih melarat.. Pas udah kaya malah cewe lain yang seneng”.. Sorry aja cuy.. Disitu logika jalan.. Apa yang gue give seimbang apa yang gue take.. Gue cuma give seadanya ke laki.. Tapi gue take semua harta laki.. Gue masih menang kan :D..

Lalu kalo seandainya laki gue sekarang selingkuh nya *amit-amit*.. Pada saat belon punya apa”..NAH !!! Gue lepas sekarang juga.. Ga ada kompromi apapun.. Langsung gue lepas.. Kenapa ??? Karena saat ini belum punya apa” ajah dia udah main gila apalagi dia udah kaya.. Beuh tambah” gila nya.. Daripada makan hati terus”an mending gue lepas ajah.. Toh saat ini umur gue masih muda.. Masih kuat buat usaha.. Ngapain gue harus nekan” perasaan gue ke satu orang atas nama cinta.. Ogah beeeuuudddd..

Jadi jelas kan.. Kenapa gue bilang cinta itu logika.. Karena bagi gue yang penting itu gue dan anak”.. Perasaan gue dan anak”.. Kebahagiaan gue dan anak”.. Selama gue dan anak” aman dan selamat berarti ga ada masalah.. Tapi kalo macem” logika harus jalan buat kebahagiaan gue dan anak” di masa mendatang..

Tapi masalah logika ini bukan hanya untuk cinta aja sih.. Logika ini juga untuk pertemanan..

Bakal ada satu titik dimana gue bakal mikir, gue jomplang ga berteman sama si A, gue jomplang ga berteman sama si B.. Kalo jomplang gue selesain.. Gue lepas.. Saat itu juga.
.
Contoh nya jomplang gimana ?
Ya sama ajah kayak cinta.. Take n give nya gimana.. Sebanding atau jomplang..
Kalo gue ngerasa give gue guede banget tapi take nya ga ada.. Yaaaa sudahlah..

Jadi kalo ada yang akun twitter nya tiba” gue unfoll.. Atau akun fb nya tiba” gue remove.. Atau apapun itu tiba” gue ilangin.. Berarti gue merasa jomplang.. Mungkin ga kerasa buat mereka.. Tapi gue yang bisa ngerasain semuanya.. 😉

Yah begitulah pemaparan cinta is logika..
Selamat bercinta blogger..
Dan tolong liat lagi take n give nya yaaa..

Bye :*

Posted with WordPress for BlackBerry.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: