Tasik…oh Tasik…

Tasikmalaya…kota kecil di jawa barat ini bisa dibilang tempat gue lahir…tempat gue kuliah…dan tempat gue berkeluarga…

Gue pindah kesini tahun 1998. Setelah 18 tahun gue hidup di jakarta akhirnya gue balik lagi ke kota lahir gue tasikmalaya…

Gue lulus sma dengan nilai yang biasa” ajah, ga bagus” banget juga ga jelek” banget…istilahnya mah standar lah…

Setelah gue lulus sma gue pengen banget kuliah di bandung, dan untuk mencapai hal itu gue ikut UMPTN yang pilihan pertamanya ke Unpad, dan untuk mengcover keadaan yg tidak diharapkan gue juga daftar ke universitas swasta di bandung…

Gue ngedaftar di 3 universitas swasta unisba, unpar, dan unpas lalu gue juga ngedaftar di 1 sekolah tinggi STBA…dan gue ga ngerti karena gue pinter atau gimana gue keterima di semua tempat…tapi semuanya belum gue ambil karena sama seperti yang lain, gue juga mengharapkan banget keterima di unpad bandung…

Tapi rencana hanyalah rencana…umptn gue gagal… Dan gue berharap banget untuk tetep bisa kuliah di bandung…gue berharap masuk ke salah satu universitas swasta itu…

Gue bilang sama ortu gue kalo gue pengen kuliah di bandung…kalo emang unpas sama unisba ga memadai…gue mau masuk ke unpar…tapi ortu gue ga ngijinin… Mereka malah bilang “jauh” ke bandung cuma buat sekolah swasta mending di tasik ajah”…

Dan hilang lah semuanya…pupus lah semua keinginan gue…

Gue marah…gue sedih…tapi gue ga bisa apa”…semua kemarahan dan kesedihan gue, gue pendam…sampe berat badan gue turun drastis, dan di saat itulah gue mulai kecanduan merokok…

Gue tetep kuliah, orang tua gue akhirnya memasukkan gue ke unsil tasikmalaya…dan sebagai balasan ke mereka gue bikin syarat…gue ga mau sekalipun ikutan test ujian masuk…karena buat gue udah cukup gue ujian” di bandung toh ga diambil juga…jadi gue ga mau tau…gue mau masuk ke unsil tapi tanpa ujian masuk…dan ajaib nya orang tua gue bisa ngusahain…dan ga sampe seminggu gue udah punya kartu mahasiswa unsil DAMN !!!…

Mau ga mau gue kuliah di unsil…semua gue jalanin walaupun hati gue berontak…untungnya gue ketemu sama temen” yang menyenangkan di unsil…mereka ga seperti anak” kuliah lainnya yang individualisme…kita” kompak…bahkan kita lulus dan wisuda bareng di waktu yang bersamaan…walau ada beberapa yang ketinggalan…tapi itu ga ngebuat kita kehilangan kekompakan kita…

Bahkan sampai sekarang gue masih suka ketemu dan hang out bareng dengan beberapa temen semasa kuliah…

Gue punya cita” walaupun gue kuliah di tasik tapi gue harus kerja di luar tasik…gue harus keluar dari kota ini suatu saat nanti…

Tapi hal itu lagi” ga bisa kesampaian…

Gue lulus tahun 2003 dan gue udah berusaha untuk cari kerja keluar kota tasik tapi semuanya gagal…dan akhirnya gue sadar…unsil belum punya nama di dunia pekerjaan…lulusan unsil belum bisa diterima dengan tangan terbuka di kota besar seperti bandung dan jakarta…dan emang sih kebanyakan lulusan unsil hanya jadi pns, sales, debt collector, pegawai bank, dan buka usaha kecil”an…jarang gue denger ada lulusan unsil yang kerja di tempat yang bonafide…mudah”an suatu saat akan ada…karena akan jadi kebanggaan tersendiri buat kita” lulusan unsil lainnya kalo ada lulusan unsil yang sukses di dunia pekerjaan atau enterpreneur sukses…

Gue ketemu sama seorang laki” yang sekarang jadi suami gue di unsil…namanya aris…dia beda fakultas sama gue..kita ketemu di mesjid pas lagi acara ceramah agama mabim universitas…

Gue pacaran sama aris dari tahun 1998, dan karena gue ga punya pekerjaan gue akhirnya setuju aja waktu orang tua nyuruh gue nikah…padahal gue masih punya angan” tinggi buat jadi wanita karier atau pengusaha sukses…tapi ya sudahlah…orang tua nyuruh gue hanya bisa nurut…

Kita berdua nikah di tahun 2004…sampe saat ini alhamdulillah pernikahan kita masih lancar” ajah..ga ada halangan dan hambatan berarti…

Setelah nikah gue langsung punya anak…anak pertama gue lahir di tahun 2005 dan ini menambah ketidakmungkinan gue untuk keluar dari kota ini…dan dua tahun yang lalu tepatnya tahun 2009 lahir anak kedua gue…udah bener” tertutup kemungkinan gue untuk keluar dari kota ini…

Suami gue kerja di perusahaan konstruksi…suami gue jadi penanggung jawab lapangan kalau ada pengecoran beton…suami gue keliatannya udah nyaman banget kerja disini..gue udah pernah minta ke dia buat keluar dan kerja di jakarta atau bandung…tapi keliatannya suami gue ga mau…dia terlalu cinta sama kota ini terlebih rumah orang tua nya di daerah ciamis…membuat dia seperti ga mau pergi dari sini… Hal ini bener” ngebuat gue sedih…keinginan gue untuk keluar dari kota ini ga akan pernah terwujud…

Gue masuk ke kota ini dulu dipaksa seperti di tarik dan di hadapkan ke pilihan yang ga bisa gue lawan…gue bener” terpaksa masuk ke kota ini dan hidup disini… Dan sampai sekarang dengan keadaan ini gue tetep bertahan di kota ini, tetep tersenyum walau sebenernya gue benci sama kota ini…

Gue selalu berharap ada satu kemungkinan buat gue keluar dari kota ini…apakah akan ada kemungkinan buat seorang wanita berumur 31 tahun dengan suami dan 2 anak bisa keluar dari sini ???

Gue harap masih ada kemungkinan itu walau sedikit…

Di diri gue masih tersimpan impian” besar buat diri gue…masih tersimpan angan” indah buat diri gue…

Sampai saat ini impian dan angan” itu masih tetap ada…ga pernah mati sampai kapanpun…dan gue berharap suatu saat nanti gue bisa membuat keputusan untuk diri gue sendiri…tanpa suruhan dan tekanan dari pihak manapun…suami sekalipun…

Maybe someday I can reach it…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: