Pikiran

Disaat orang mempunyai pikiran jelek tentang kita

Yang bisa kita lakukan hanyalah diam dan berdo’a

Karena, mau sekuat apapun kita membantah, mau sampai berbusa mulut kita membela diri, ga akan ada gunanya

Kenapa ?

Karena di otak nya, kita sudah di cap negatif, dan yang bisa merubah itu semua hanyalah diri nya sendiri dan kerja Allah SWT

Karena hanya Allah yang maha membolak balikan hati, disaat do’a kita mencapai Nya, dan Dia membuktikan kekuasaannya, semuanya akan terbuka, jelas terlihat

Entah dengan cara dia mendengar langsung, melihat langsung, atau dengan cara merasakannya langsung

Itulah yang dinamakan mindset

Jadi. Janganlah dulu kita memiliki pemikiran jelek ke orang lain sebelum ada bukti yang kuat tentang prilaku nya, teruslah berusaha mencari kebaikan dari orang lain, sejelek dan seburuk apapun dia

Memang, pikiran kita adalah milik kita, tapi apabila pikiran kita terlontar keluar, dan pada saat itu tidak sesuai dengan kenyataan, disaat itulah kita menyakiti hati seorang manusia

Berhati-hatilah dengan pikiran kita

Sekian dan Terima Endorse

Menulis itu…….

Pernah dengar berita Pa Habibie yang hampir gila ketika Ibu Ainun meninggal, kemudian satu dokter menyarankan beliau untuk menuliskan tentang Ibu Ainun ke dalam suatu cerita untuk menyembuhkan jiwa dan pikirannya ?

Nah. Itulah menulis

Menulis bisa menyembuhkan jiwa yang sakit. Kenapa ?. Karena pada proses itu kita mengeluarkan semua hal yang terpendam di hati dan pikiran.

Itulah mengapa banyak banget yang curhat di media sosial. Karena terkadang kebutuhan mengeluarkan uneg-uneg itu begitu memojokkan, dan mereka ga punya ruang untuk melepaskan itu semua selain media sosial

Jadi sebenernya beruntung banget orang-orang yang punya platform lain untuk mengeluarkan uneg-uneg di hati dan pikirannya selain platform media sosial. Blog misalnya. Seperti blog ini

Tapi, akan jadi sangat disayangkan kalo blog yang dia punya didiemin gitu aja, ga pernah di akses, ga pernah di update, bahkan sampe hampir lupa sama password nya. Sekali lagi, seperti blog ini yang udah 3 tahun didiemin, ga pernah di tengok, dan ga diperdulikan.

Kalo blog ini rumah kayaknya udah banyak sarang laba-laba nya *ambil kemoceng.

Dan kalau tetiba blog ini pada detik ini update lagi itupun karena segelintir orang yang bisa dikatakan sahabat.

Kehidupan gue 3 tahun ini berjalan layaknya roller coaster. Naik turun dengan kecepatan tinggi *kalah dah Valentino Rossi. Semua bahagia, sedih, ketawa, dan menangis gue laluin dengan nikmat. Disaat melalui semua itu gue punya setumpuk uneg-uneg dihati dan pikiran, dan ga pernah gue keluarin 100%

Kenapa ?

Karena gue bukanlah orang yang bisa curhat ke manusia yang bernama sahabat. Dan parahnya lagi gue pun ga bisa mengeluarkan uneg-uneg gue di sembarang platform media sosial, karena gue adalah seorang pengusaha yang ga mungkin pake platform media sosial jualan *dalam hal ini facebook* untuk curhat kehidupan pribadi. Jaim dong ah

Memang gue punya platform media sosial lain seperti twitter dan path, tapi tetep sih ga bisa ngeluarin unge-uneg 100% juga disitu

Jadi gue lebih banyak memendam uneg-uneg gue didalam hati sampai di satu titik, mungkin, kecamuk uneg-uneg itu terpancar di garis wajah dan aura gue. Di saat itulah seorang sahabat menawarkan gue untuk menjadi salah satu kontributor penulisan di blog dia. Awalnya gue ga terlalu perduliin tawarannya ini, tapi dia menawarkan sampai 3x, dan ditawaran yang ketiga gue meng-iya-kan.

Penulisan di blog sahabat gue itu baru gue selesaikan beberapa menit yang lalu, dan di proses penulisan itu gue bener-bener merasakan gimana semua beban hati dan pikiran mengalir keluar dan meninggalkan bekas plong di hati. Seakan hati dan pikiran ini bebas dari tekanan berat. Pengalaman yang sangat melapangkan hati dan pikiran.

Setelah selesai menulis di blog itu, kemudian gue inget akan keberadaan blog ini. Inget gimana blog ini dulu menyembuhkan hati dan pikiran. Inget gimana blog ini dulu menjadi tempat berkreasi dan curhat tiada tara

Sedikit drama ketika mencoba mengingat username dan password blog ini, alhamdulillah, ternyata pikiran ini masih kuat mengingat, walau harus sedikit baper mengingat proses pembuatan blog ini dikarenakan suatu kejadian hati yang ga perlu *eeeaaakkk

Akhirnya blog ini bisa kebuka dan gue pun akan terus mengingat, bahwa disinilah satu-satunya tempat dimana uneg-uneg hati dan pikiran ini bisa keluar dengan bebas

Bagi kalian yang belum pernah merasakan nikmatnya menulis, cobalah sekarang. Buatlah blog satu aja untuk melepaskan semua beban untuk kesehatan jiwa. Ga perlu memikirkan tata cara penulisan yang baik dan benar, tata bahasa yang sesuai dengan ejaan yang disempurnakan, bahkan ga perlu memikirkan orang-orang yang membaca blog ini. Blog blog elu ngapain mikirin orang lain ?.

Coba deh. Sekali aja

Dijamin. Elu bakal ngerasain apa yang gue rasain saat ini.

PLONG !!!

Unyeng-unyeng Cinta

Image

Di pinggir danau yang setengah indah.. Duduk sepasang manusia berbeda kelamin.. Mereka duduk di atas hamparan tikar.. Bercengkrama.. Saling menggoda.. Dan saling meringis.. Terlihat sekali mereka saling mencintai.. Walau kadang-kadang kelakuan si pria rada aneh..Si pria seneng banget unyeng-unyeng kepala si wanita.. Entah apa sebabnya.. Apakah itu salah satu cara mengungkapkan cinta.. Atau emang kepala wanita itu di anggap bola sampe harus di unyeng-unyeng sekuat tenaga.. Entahlah

Awal-awal nya si wanita terlihat pasrah dengan kelakuan si pria.. Si wanita hanya meringis.. Meringis.. Dan meringis sewaktu kepalanya di unyeng-unyeng.. Tapi lama kelamaan kesabaran wanita itu habis.. dan dia protes dengan sedikit marah

Wanita : “Abang !!!.. kenapa sih harus selalu unyeng-unyeng kepala neng ?.. Apa ga ada hal lain yang bisa abang lakukan selain unyeng-unyeng ?”.. Melotot

Pria : “Loh selama ini abang unyeng-unyeng neng.. Neng ga pernah protes”.. Mengerutkan kening

Wanita : “Nah itu dia masalahnya bang.. Aku pikir abang Cuma sekali dua kali aja unyeng-unyeng nya.. Tapi ini setiap kita ketemu.. Abang selalu unyeng-unyeng neng.. Neng pusing bang.. Kepala neng sakit.. Setiap habis ketemu abang.. Neng harus beli bodrex.. Pusing bang.. Pusing”.. Megang kepala hampir nangis

Pria : “Tapi neng kan tau.. Itu cara abang ngungkapin cinta”.. Kerutan kening semakin dalam

Wanita : “Ngungkapin cinta sih unyeng-unyeng.. Yang lain napa bang.. Peluk kek gitu bang.. Atau cium”.. Cemberut

Pria : “Kalo abang peluk.. Nanti neng ga mau lepas lagi.. Kan neng pernah bilang.. Suka banget sama bau badan abang”.. Nyengir

Wanita: “Ya ga gitu juga kali bang.. Maksud neng itu suka sama parfum yang abang pake.. Bukan bau badan abang.. Ogah banget deh yey.. Harus suka sama bau badan abang”.. Muterin bola mata sambil mencet hidung

Pria : “Hehehehe.. Bercanda neng”.. Unyeng-unyeng

Wanita : “Tuh kan abang unyeng-unyeng lagi.. Pusing abaaaaannnngggg.. Udah kek bang jangan unyeng-unyeng terus.. Cium aja”.. Manyun

Pria : “Kalo abang cium lalu bibir neng jeding jangan marah ya”.. Ngancam sambil nunjuk bibir si wanita

Wanita : “Bang.. Perasaan aku pacaran sama manusia deh bang.. Bukan sama ikan mas koki”.. Melotot

Pria : “Masalahnya apa nikmatnya ciuman kalo ga disedot neng”.. Kedip-kedipin mata

Wanita : “Ini bibir bang.. Bukan kloset”.. Tunjuk bibir sendiri

Pria : “Iya kaleeee neng bibir abang sedotan tinja”.. Cemberut

Wanita : “Mirip soalnya”.. Nyengir

Pria : “Seksi ya neng ?”.. Manyun

Wanita : “Doer bang”.. Poker face

Pria : “Tapi suka kaaaannnnn”.. Colek dagu

Wanita : “Xixixixi.. Abang tau aja”.. Malu-malu sambil kedip-kedipin mata

Pria : “Ih neng.. Bikin abang gemes”.. Unyeng-unyeng sekuat tenaga

Wanita : “Abang pusing.. Udah bang.. Pusing.. Pusing”.. Kejang-kejang

Pria : “Ga apa-apa neng.. Nanti abang beliin bodrex satu dus di warung mpok minah”.. Terus unyeng-unyeng

Wanita : “Baiklah bang.. Lakukan yang abang suka”.. Pasrah mendekati pingsan

Yak.. Akhirnya si pria mendapatkan kebahagiaan nya.. Dia terus unyeng-unyeng kepala si wanita.. Dan si wanita pun setelah mendapatkan janji akan dibelikan bodrex satu dus.. Dia pun pasrah kepala nya di unyeng-unyeng si pria tanpa henti

Setelah satu jam becengkrama di tepi danau.. Pasangan itu pun pulang.. Pria dengan wajah sumringah.. Puas unyeng-unyeng.. Wanita dengan wajah pucat.. Pusing hampir muntah.. Tapi walau si pria punya kelakuan aneh.. Dia orang yang menepati janji.. Di depan warung mpok minah si pria berhenti lalu membelikan si wanita bodrex satu dus.. Diberikannya bodrex itu ke tangan wanita sambil berkata “Nanti kita nikah.. Aku kasih kamu mas kawin bodrex 100 dus.. Aku janji neng”.. Si wanita tersenyum bahagia sambil berujar “Ilapyupul bang”

Cinta itu sederhana dan cinta itu sakit.. Tapi satu dus bodrex bisa menghilangkan pusing.. Jadi intinya cinta itu buta

-end of stories-

*Cerita ini ga ada niat mengiklankan bodrex.. Kalo ga suka bodrex bisa juga diganti paramex.. Tapi kalo ada produsen bodrex yang mau masang iklan di blog ini.. Reach me by email yaaaa *kedip_kedip mata*

Sepuluh Ribu

day 4

Sore ini tiba-tiba anak gue yang kecil pengen makan sama telor dadar.. Di kulkas persediaan telor abis.. Harus beli ke pasar.. Gue yang sedang galau gara-gara ga nemu satupun inspirasi buat #PeopleAroundUs #Day4 mikir ‘mungkin dipasar ada yang bisa gue foto buat dijadiin cerita’.. Akhirnya gue ambil blackberry gue dan jalan ke pasar.

 

Sepanjang jalan dari rumah ke pasar bb gue aktifin mode camera nya.. Dan gue arahin ke jalan di depan gue.. Maksudnya biar kalo ada objek menarik bisa langsung jepret gitu.. Tapi dipikir-pikir kok gue kayak orang oon yak.. Ngeliat jalan dari screen bb.

 

Setelah hampir jatuh kesandung batu bata.. Mode camera gue matiin dan gue berjalan dengan mata normal *ya daripada gue jatuh kesungkur tambah berabe, dapet cerita kagak sakit nya iya*

 

Sampe ke toko grosiran telor gue belum dapet juga satu objek pun yang bisa gue jadiin cerita.. Gue hopeless.. Ya sudahlah kalaupun #Day4 harus lepas.. Ga masalah lah.. Toh tiga hari berturut-turut kemarin gue udah setorin cerita gue

 

Tapi ternyata Allah baik.. Selagi gue nunggu orderan telor gue dilayanin datang lah tukang beca ini.. Dia bawa keranjang-keranjang telor segar yang didapat langsung dari produsen

 

Gue perhatiin tukang beca ini.. Dia terlihat cape.. Nafas nya ngos-ngosan.. Butir-butir keringat membanjiri dahi nya.. Tapi senyum dia merekah ke arah si empu nya toko sambil teriak ‘ncie, rek di tendeun dimana yeuh endog ?’ *ncie, mau ditaruh dimana ini telor ?*.. Dan si empu nya toko balas teriak ‘tendeun weh dihareup engke ku si Ucup rek di sortiran heula’ *simpen aja di depan nanti sama si Ucup mau di sortir dulu*

 

Tanpa istirahat sedikit pun tukang beca ini langsung nurunin keranjang-keranjang telor dari atas beca ke depan toko pas di samping pintu.. Satu demi satu keranjang telor berpindah tempat.. Setelah selesai si tukang beca istirahat.. Dia duduk di tangga depan toko.. Melepas topi nya dan mengibas-ibaskan nya ke arah leher sambil menghela nafas panjang.. Cape.. Letih.. Dan panas menjadi satu.. Tapi muka nya terlihat senang.. Satu tugas sudah selesai dan bayangan mendapatkan rupiah sudah di depan mata

 

Pemilik toko keluar dan berdiri di hadapan tukang beca tersebut sambil mengulurkan selembar uang sepuluh ribu ‘yeuh ongkos na’ *ini ongkos nya*.. Tukang beca berdiri.. Nerima uang itu dan uang itu langsung di tempelkan ke dahi nya sambil berujar ‘alhamdulillah, nuhun ncie’ *alhamdulillah, terima kasih ncie*.. Setelah nerima pembayaran atas jasa nya.. Tukang beca tersebut langsung pergi menaiki beca nya dengan wajah sumringah.

 

Gue tertegun.. Melihat gimana uang sepuluh ribu bisa merubah keletihan menjadi kebahagiaan.

 

Di saat uang sepuluh ribu bagi kita tidak berarti apa-apa.. Tapi buat seorang penarik beca itu bisa berarti banyak.. Sepuluh ribu mungkin bisa memperpanjang hidup nya.. Cukup untuk membeli sekilo beras.. Atau untuk membayar uang sekolah anaknya.. Atau bahkan menabung untuk punya rumah sendiri

 

Penarik beca itu mungkin hanya lulusan SD.. Yang ga pintar matematika.. Yang ga mengerti akan politik.. Dan ga perduli kalo vicky mengalami labil ekonomi.. Tapi toh tetap dia seorang manusia yang punya kehidupan dan cita-cita.. Gue yakin semiskin-miskin nya tukang beca.. Dia ingin anaknya tumbuh sehat ga kekurangan makan.. Dia pasti ingin anaknya bisa sekolah tinggi.. Dan dia juga pasti ingin punya rumah sendiri.. Uang sepuluh ribu bisa menjadi awal dari segalanya.. Awal dari jalan panjang untuk memenuhi cita-cita nya

 

Sambil berjalan pulang gue berpikir.. Gimana kita kadang-kadang kurang bersyukur atas nikmat Allah.. Harusnya kita sadar.. Disaat kita dengan mudah mengeluarkan duit ratusan ribu untuk makan di restoran.. Mudah mengeluarkan duit untuk membeli gadget terbaru yang berharga jutaan.. Ada orang di luar sana yang harus mengayuh beca berkilo-kilo meter hanya untuk mendapatkan uang sepuluh ribu

 

Dan akhirnya gue cuma bisa bilang ke diri sendiri ‘Nikmat Allah apalagi yang kau dusta kan Aivi ?’

 

 

-end of stories-

And The Answer Is……..LOVE

arisss

Apa sih pernikahan itu ?

Ada yang bilang menikah itu bersatu nya dua kepribadian dalam satu ikatan.. Ada juga yang bilang menikah itu bersatunya dua pemikiran dalam satu wadah.. Dan ada juga yang bilang menikah itu bersatunya dua kelamin dalam satu kelambu *what the ???*

 

Semua nya benar.. Walau masalah bersatunya kelamin itu ga harus terjadi dalam pernikahan *oke, yang belum punya KTP jangan baca*.. *telat gue udah baca !*.. *ya whatever lah, pake kondom yak*.. *maksud lo ?*.. #rauwisuwis

 

Tapi ada ga yang sadar.. Sebenernya kita menikah itu berarti kita jadi punya dua pasang orang tua ?.. #jengjeng

 

Mertua.. Atau istilahnya orang tua pasangan kita.. Apakah pernah kita anggap sebagai orang tua kita sendiri ?.. Atau hanya dianggap sebatas status ?.. ‘Itu mertua lo ya ?’.. ‘Oh iya itu mertua gue’.. That’s it ?

 

Gue pernah ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon *idiom ini gue copy dari Alia Zalea di buku The Devil in Black Jeans* sama seseorang.. Sampai kita ngobrol masalah mertua.. Mertua dia sedang kesusahan.. Sampai ga bisa bayar listrik rumah nya.. Mertua nya minta bantuan ke dia buat bayarin listrik sebesar 400 ribu.. Tapi apa yang dia lakukan ?.. Dia ga mau bantu padahal dia punya tabungan jutaan.. Saat itu gue mikir.. Apa artinya lo nikah nyet ? *oke ini mulai emosi*

 

Kalo mertua cuma kita anggap orang luar.. Apa makna dari pernikahan kita ?.. Kalo mertua kita perduliin cuma pada saat lebaran/natalan/galungan/waisak/imlek *coret yang tidak perlu*.. Apa artinya pernikahan kita ?

 

Akhirnya gue berkaca ke suami gue.. Seseorang yang udah menjadi bagian dari hidup gue selama 9 tahun.. *oke ini mulai serius*

 

Kita menikah 9 tahun lalu.. Pada saat kita menikah keadaan orang tua gue baik-baik aja.. Orang tua gue salah satu orang terpandang di kota gue.. Beliau punya Apotek 24 jam yang laris manis tanjung kimpul

 

8 tahun pertama kehidupan pernikahan gue semanis dan seindah yang bisa diperkirakan semua orang.. Kita punya anak 2.. Ga kekurangan materi.. Dan di tahun ke-5 akhirnya kita punya rumah sendiri.. Indah dan bahagia

 

Cobaan mulai datang dari setahun yang lalu.. Cobaan ini bukan datang dari gue atau suami gue.. Tapi cobaan ini datang dari orang tua gue *nyokap, karena bokap udah meninggal 7 tahun lalu*

 

Apotek bangkrut

 

Apotek yang sebegitu terkenal nya.. Sebegitu larisnya.. Bangkrut.. Padahal apotek udah berdiri selama 21 tahun.. Ada yang bilang apotek di guna-guna.. Ada juga yang memperkirakan pegawai apotek panjang tangan.. Tapi gue ga mau mencari kesalahan dari luar.. Apotek bangkrut karena emang kesalahan pemiliknya.. Dalam hal ini nyokap

 

Dalam suatu usaha.. Maju atau tidaknya suatu usaha itu tanggung jawab pemiliknya.. Apapun kesalahan nyokap gue ga mau komentar banyak.. Keadaan udah terjadi.. Saling menyalahkan ga akan berarti apa-apa

 

Kebangkrutan apotek membawa dampak yang besar buat gue.. Gue adalah anak satu”nya nyokap dan bokap gue.. Nyokap punya anak satu lagi dari suami pertamanya.. Tapi karena kakak tiri gue tinggal di luar kota.. Otomatis gue yang bertanggung jawab sepenuhnya atas kehidupan nyokap disini.. Itu artinya suami gue menjadi tulang punggung utama atas kehidupan kami

 

Gue ga kerja.. Selama ini gue usaha jualan kecil-kecilan.. Sewaktu apotek goncang semua uang modal yang gue punya gue alihkan ke apotek sebagai upaya penyelamatan.. Tapi uang segitu ga ada artinya.. Karena apotek menanggung beban hutang yang teramat besar.. Apotek ga selamat

 

Praktis sejak saat itu.. Gue cuma bergantung pada gaji suami gue.. Untuk keperluan makan sehari-hari gue, anak-anak, dan nyokap semuanya full dari gaji suami gue.. Bahkan suami gue menanggung sebagian beban hutang apotek.. Dan mertua gue pun ikut ngebantu dengan ngirim beras secara berkala, karena mertua gue punya sawah

 

Ada satu kejadian.. Dimana gue sampai saat ini masih meneteskan air mata kalo mengingatnya..

 

Lebaran kemarin.. Suami gue dapet gaji dan THR.. Seperti biasa semua uang yang dia dapet dia serahin ke gue.. 2 hari setelah uang gaji dan THR keterima.. Dateng orang bank ke apotek menagih cicilan.. Cicilan itu besaran nya hampir sebesar gaji dan THR suami gue.. Gue laporan ke suami gue.. Minta support gue harus gimana.. Dan tau apa jawaban dia ?

 

‘Pake uang gaji dan THR aku mah, nanti sisa nya kita beli baju buat anak-anak.. Kita berdua kan ga perlu baju baru.. Anak-anak juga cukup 1 stel baju masing-masing.. Ga perlu banyak-banyak kayak tahun lalu’

 

Gue jawab.. ‘Lalu buat zakat fitrah gimana pah ?.. Buat makan sebulan gimana ?’

 

Suami gue jawab lagi.. ‘Tenang mah.. Allah pasti ngasih rejeki nya.. Kita minta ke Allah.. Sekarang itu bayarin dulu ke orang bank.. Jangan sampe nenek *nyokap gue* kepikiran’

 

Gue ga tahan sama keadaan waktu itu, gue mau marah sama keadaan.. Dan gue bales lagi sms suami gue.. ‘Kamu mau ngabisin uang kita yang tinggal segini-gini nya buat bayar cicilan bank ??? Itu kan tanggung jawab apotek pah’

 

Suami gue bales.. ‘Iya.. Apotek itu punya nenek mah.. Nenek itu orang tua kita.. Tanggung jawab kita.. Tanggung jawab aku.. Sekarang bayarin dulu.. Yakin deh kalo kita bantu orang tua.. Kita bakal dibantu sama Allah’

 

Gue speechless.. Nyokap itu orang tua gue.. Bukan orang tua dia.. Nyokap gue itu CUMA mertua dia.. Tapi dia.. Suami gue.. Mengorbankan semuanya demi nyokap gue.. Demi mertua dia

 

Suami gue ga pernah ngeluh sama semua ini.. Suami gue ga pernah marah uang gajian dia abis buat bayar hutang apotek.. Ga pernah sekalipun.. Kalau gue ngeluh.. Dia hanya bilang ‘ga apa-apa’.. Kalau gue minta maaf atas semua keadaan ini.. Minta maaf selalu ngerepotin dia.. Dia cuma bilang ‘aku ga pernah ngerasa direpotin’

 

Suami sayang sama kita istri nya.. Itu adalah hal biasa yang pasti.. Suami sayang sama anak-anak nya.. Itupun hal biasa yang pasti.. Tapi kalau suami sayang sama orang tua kita yang notabene mertua nya dan menganggap orang tua kita sebagai orang tua nya.. Itu hal luar biasa yang belum tentu pasti bisa dilakukan oleh semua laki-laki di dunia ini

 

@aMrazing punya unconditional love nya yang terpancar dari sosok papah tiri nya.. Dan ini adalah unconditional love gue yang terpancar dari sosok suami gue

 

Akhirnya.. Jawaban dari semua pertanyaan kenapa suami gue begini.. Kenapa dia melakukan semua itu hanya satu.. Cinta.. Cinta yang tulus buat gue dan nyokap gue

 

And The Answer Is……..LOVE

 

 

-end of stories-

 

 

*postingan ini gue dedikasikan buat suami gue.. Aris Susanto.. Terima kasih pah atas segalanya.. I Love You

 

*bagi-bagiin tissue*

Ingus, Rusuh, & Colok

Image

Nama gue Sabdo dan gue sedang terdampar di tengah kemacetan Jakarta yang super indah.. Indah karena hanya di Jakarta macet udah menjadi budaya.. Mungkin seharusnya Indonesia mendaftarkan macet sebagai warisan budaya Indonesia ke Unesco.. Daripada nanti di klaim lagi sama Malaysia.. Hayoooo

 

Gue itu beda.. Kalo orang-orang sebel sama macet.. Gue seneng.. Entah beda atau gila sebenernya.. Lah macet sih seneng.. Kurang se-ons kayaknya otak gue \(´▽`)/ *kurang se-ons bangga -_-*

 

Gue seneng macet itu karena gue bisa tidur lagi di mobil *gue itu beda ya*.. Lalu gue bisa telat sampe kantor *kan gue udah bilang kalo gue itu beda*.. Kalo bos marah-marah gue punya alasan kuat kenapa gue telat *oke gue mulai bingung ini gue beda atau gila*.. Dan akhirnya gue cuma perlu kerja 1 jam sampai istirahat makan siang *oh ternyata gue ga gila, gue cuma doyan makan*

 

Macet dan sendirian di mobil itu berasa menjadi raja.. Bisa teriak-teriak sendiri.. Bisa klakson-klakson ga jelas.. Bisa nyanyi-nyanyi sampe serak.. Dan dalam kasus gue.. Bisa ngeliat sekitar tanpa diganggu

 

Seperti contoh nya ini ni mobil di sebelah kanan gue.. Mobil yang bentuknya kayak kodok raksasa.. Warna merah ngejreng dengan kaca bening tanpa filter jadi gue bisa ngeliat dengan jelas kedalamnya seperti ngeliat ikan dalam akuarium..

 

Pengendara kodok raksasa itu mahasiswa memakai kacamata hitam.. Ga jelas juga dia make kacamata hitam buat menghindari sinar matahari atau karena sakit mata.. Ga mau nanya juga.. Ya itu kan privasi.. Lagian kan ribet harus keluar mobil cuma buat nanya kenapa dia make kacamata hitam (¬_¬”)

 

Mobil bagus dibawa sama mahasiswa yang keliatannya gaul.. Tapi ada satu yang aneh.. Dia ngupil.. Oke emang ga aneh kalo dia ngupil alakadarnya.. Tapi ini enggak.. Dia ngupil nya terus-terusan.. Ga berhenti-berhenti.. Emang dua lubang hidung bisa menghasilkan upil berapa ton sih ?.. Dan yang ajaib nya.. Kita kalo ngupil paling cuma satu buku jari kan yang masuk ?.. Nah kalo tu mahasiswa sampe dua buku jari masuk semua.. Itu mah bukan ngupil.. Tapi perkosa idung.. Detik itu gue meringis.. Seakan merasakan idung gue sendiri yang diperkosa

 

Gue berasa takjub sama kemampuan ngupil si mahasiswa.. Gue kayak terhipnotis ga bisa ngelepasin pandangan gue.. Sampai gue sadar.. Mimik muka si mahasiswa aneh.. Mata merem melek.. Mulut terbuka.. Lidah meletet.. Menikmati banget kegiatan ngupil nya.. Gue melongo.. Masih takjub.. Tapi sekarang dengan takjub yang berbeda.. Gue yakin bentar lagi tu mahasiswa bakal orgasme.. Muka nya itu loh nikmat beneeeerrrr x_x

 

Setelah gue yakin tu mahasiswa lagi onani sama idungnya.. Gue alihin pandangan gue ke sebelah kiri.. Di sebelah kiri mobil gue ada mobil sedan yang imut warna biru metalik.. Kaca nya ga sebening mobil kodok raksasa di sebelah kanan gue.. Kaca nya make filter jadi terlihat rada gelap.. Tapi tetep gue masih bisa ngeliat kedalem nya..

 

Sedan imut biru metalik itu disetir sama fashionista setengah baya yang gue yakin udah punya anak 3 biji.. Kenapa gue yakin dia fashionista ?.. Dandanannya rusuh mampus.. Baju model kemben dengan tali bentuk jaring-jaring kawat yang mencuat kesana kemari.. Polesan bedak yang gue yakin setebel 10 cm.. Lipstick warna merah ngejreng.. Plus pipi sama mata merah-merah kayak kena bogem mentah.. Ditambah bulu mata anti badai nya syahrini menukik keatas dengan garang.. Kalo semua itu belum rusuh.. Tambahin rambut yang disasak sampe segede balon lalu diikat keatas dan dijepit make jepitan bunga yang gede nya ngalahin tutup tong sampah.. Ga lupa juga kuku jari tangan yang panjang nya bisa buat nyungkil mata keluar dari kelopaknya..

 

Serem

 

Tapi semua itu belum seberapa.. Fashionista itu ternyata punya kepribadian ganda labil yang hebat.. Waktu gue pertama ngeliat tu fashionista.. Dia lagi telpon dari hp model terbaru.. Keliatan banget dia marah.. Mata melotot.. Mulut komat kamit.. Urat-urat leher keluar semua.. Tangan ngibas-ngibas ga keruan.. Gue perhatiin terus sampai akhirnya tu fashionista ngelepas hp dari kuping nya.. Teriak sekuat tenaga ke arah hp di depan idung nya.. Lalu ngelempar tu hp ke kaca depan mobil sampe hp nya pecah tercerai berai.. Casing kemana.. Batere kemana.. Tutup casing kepelanting ke idung nya

 

Sesudah adegan lempar hp.. Tiba-tiba si fashionista nangis sambil teriak-teriak.. Lalu dia ngambil hp nya.. Nyambung-in lagi semua komponen hp.. Abis itu dilempar lagi.. Gue ngerasa sedih.. Sedih kenapa hp segitu bagusnya di perlakukan dengan semena-mena.. Kenapa tak kau berikan saja hp itu padaku wahai fashionista ???

 

Sedang sedih-sedih nya mikirin hp si fashionista.. Pandangan gue tertumbuk ke depan.. Ke kap belakang mobil bak.. Mobil bak itu berwarna putih.. Kap mobil belakangnya di tempelin stiker warna hitam dengan tulisan bergaya artistik.. Bagus banget stiker nya pikir gue.. Gue baca stiker itu pelan-pelan.. ‘Colok aku mas, colok aku’ …………. Oke gue ga bisa berkata apa-apa.. Stiker artistik ternyata minta di colok.. Entah apa yang harus di colok dari kap belakang mobil bak.. Gue ga ngerti dan ga mau ngerti ._.

 

Gue alihin lagi pandangan gue ke kanan.. Ke arah mobil kodok raksasa.. Si mahasiswa masih ngupil.. Masih dengan mimik muka yang sama.. Tapi tiba-tiba si mahasiswa bersin.. Dan seonggok ingus keluar dari hidungnya.. Nempel ke setir.. Mahasiswa kalang kabut.. Nyari sesuatu untuk ngebersihin ingus nya.. Sampai akhirnya dia ambil buku tebal dari tas.. Dan dia lap itu ingus make buku.. Kalo seandainya gue mampu untuk keluar dari mobil ini.. Dengan senang hati gue kasih tissue yang ada di kursi belakang mobil gue.. Tapi gue ga mampu.. Gue terlalu terkesima ngeliat ingus nya.. Ternyata itu orgasme paling kuat yang bisa di raih oleh idung setelah diperkosa oleh dua buku jari.. Gue ikut-ikutan lemas

 

Gue liat si fashionista.. Ternyata dia udah ketawa ketiwi lagi lewat hp yang udah bisa dia benerin.. Sambil touch up bedak lewat kaca spion belakang.. Benar-benar kepribadian ganda labil yang hebat

 

Setelah ingus, rusuh, dan colok.. Gue berharap ga ada lagi kejadian heboh yang menimpa gue.. Jujur kalaupun sekarang ada UFO mendarat di depan gue.. Gue hanya akan bilang ‘welcome to the wierd’

 

Tapi keinginan tidak selalu sejalan dengan kenyataan.. Tiba-tiba hp gue bunyi.. Gue melonjak dari kursi sambil bilang ‘anjrit’.. Gue liat screen hp tertera nama bos gue.. Oh great bos gue nelp.. Gue terima dengan suara semanis madu.. Tapi bos gue udah ga mempan sama madu.. Karena dia sedang megang racun.. Teriakan bos gue masuk ke gendang telinga

 

‘DIMANA KAMU ?’

 

Gue liat jam di dashboard.. 11:30

 

‘Makan siang bos’

 

‘KAMU BELUM SAMPAI KANTOR DARITADI ?’

 

‘Udah bos tapi kebelet BAB, jadi langsung ke wc, keluar wc udah waktunya istirahat bos, jadi langsung makan siang’

 

‘5 MENIT KAMU GA SAMPAI KANTOR, KAMU SAYA PECAT !’

 

‘Baik bos, siap’

 

Oke dalam waktu 5 menit gue harus sampe kantor.. Gue harus cepet sampe kantor.. Kalo gue dipecat bisa mampus gue digantung sama bini

 

Eh bentar

 

Itu ada tukang pecel ayam ya

 

Makan dulu aja kali yaaa.. Macet alasan paling kuat se-jakarta kan ?

 

Okelah kita makan pecel ayam dulu.. Laper

 

*kan gue udah bilang kalo gue itu beda plus doyan makan*

 

-end stories-

Singapore VS Ketoprak

bobby

Waktunya kita shopping beybeh !!!

 

Ga nyangka itu proyek berhasil juga gue selesain.. Baru kali ini gue dapet proyek pengaspalan jalan raya 1500 Km.. Mana tu jalan bolong-bolong nya udah kayak daster pembokat gue yang harus dijadiin lap pel.. Lu bayangin dah jalan raya sepanjang 1500 Km bolong-bolong nya ada 3000 titik *rajin amat yak gue itungin*.. Berarti setiap Km ada 2 titik bolong.. Itu jalan raya apa keju sebenernya.. Yakin gue setiap mobil yang abis lewat tu jalan pasti langsung turun berok saking heboh nya.. Berasa offroad -__-

 

Tapi bukan Bobby namanya kalo ga bisa nyelesain proyek tepat waktu.. Gini-gini gue kompeten (kompak impoten – lah x_x).. Dinas Cipta Karya ngasih waktu 1 bulan tu proyek harus beres.. Gue tantang Kepala Dinas nya 2 minggu beres !!!.. Dan akhirnya tu proyek beneran beres.. Bukan 1 bulan.. Bukan juga 2 minggu.. Tapi 1 minggu !!!.. Weeiiisss Bobby gitu loh.. Ngerjain proyek segitu doang mah ganciiillll.. Proyek udah beres.. Selesai.. Rapih.. Gue ???.. Bengek ._.

 

Proyek beres.. Saatnya terima uang dong.. Uang iniiiihhh uuuaaaannngggg.. Jumlah nya juga ajegile mampus.. 700 milyar.. Wedeeehhhhh.. Dibeliin 1 juta gerobak ketoprak juga masih sisa banyak iniiihhhh ƪ(˘⌣˘)┐ ƪ(˘⌣˘)ʃ ┌(˘⌣˘)ʃ

 

700 milyar ditangan.. Waktunya foya-foya.. Liburaaannnn nyembuhin bengek.. Bali ??? Ah udah biasa.. Lombok ??? Ah udah sering.. Waktunya keluar negeri.. SINGAPORE !!!

 

Masa dapet 700 milyar cuma ke singapore bob ?.. Udeh diem aje lu, uang juga uang gue malah elu yang repot (˘̶̀• ̯•˘̶́)

 

Pertama kali inih gue ke singapore.. Berasa orang udik juga sih.. Planga plongo gitu gue ngeliat orang bule.. Cakep-cakep juga yak orang bule.. Rambutnya pirang loh.. Udah kayak bulu jagung.. Jangan-jangan tu orang bule keturunan jagung yak *mikir*

 

Eeiittsss bentar.. Gue emang planga plongo tapi gue punya duit banyak neh.. Apa gunanya duit kalo ga di belanjain ???.. Time to shopping \(´▽`)/

 

Ion Orchard jadi pilihan gue buat shopping.. Katanya sih ini shopping mall.. Katanya juga disini banyak dijual barang-barang branded.. Au deh bener apa kagak.. Lah gue juga tau dari wikipedia.. Sebelum belanja gue foto dulu ah di depan tulisan Ion Orchard.. Sambil megang duit plus rokok tersempil di bibir.. Biar gaya gitu plus biar temen-temen se-Indonesia tau.. Ada milyader lagi belanja di singapore *ga usah protes*

 

Lagi enak-enak foto eh bini gue manggil.. Untung udah beres aplot ke fb ini foto.. Gue ditarik bini gue masuk ke toko Louis Vitton.. Dan gue melongo bini gue langsung ambil 50 pcs tas.. Dengan model yang hampir-hampir sama cuma beda di warna doangan.. Ini salah satu rahasia sejagat cewe yang paling ga gue ngarti.. Ngapain beli tas dengan model yang hampir sama tapi harus lengkap warna nya.. Katanya sih biar matching sama warna baju yang dia pake.. Yah whatever lah.. Milyader masa beli tas 50 biji doang ga sanggup.. Bungkuuusss !!!

 

Keluar dari Louis Vitton bini gue narik gue ke toko Dolce & Gabbana.. Dan disitu dia beli……Tas lagi.. BUJUG DAH !!!.. Itu tas Louis Vitton ajah belum tentu abis dimakan.. Udah beli tas lagi di Dolce & Gabbana.. Dan pola belanja nya juga sama.. Tas model sama cuma beda di warna.. Dan dia ambil 30 pcs.. Etdah cewe !!!.. Ga mungkin gue tolak dong.. Gue cinta bini gue.. Bayar Cash Keras !!!

 

Selesai belanja tas.. Kita cari makan.. Keliling-keliling mall gitu bikin perut keroncongan juga.. Gue keliling-keliling ke seluruh penjuru orchard road tapi tetep ga nemuin tukang ketoprak.. Yaelah bro.. Singapore ga gaul nih.. Masa tukang ketoprak ga ada -__-

 

Uang banyak.. Milyader.. Tapi selera tetep satu.. Ketoprak plus Teh Botol.. Ga bisa di ganggu gugat.. Terserah sama steak.. Terserah sama sushi.. Yang gue butuhin saat ini hanya ketoprak.. Sampe akhirnya kaki lemes ga nemuin juga tukang ketoprak, gue sadar gue harus pergunain uang ini sebaik-baik nya.. Sampe indonesia gue mau investasi di bidang ketoprak.. Ketoprak harus mendunia.. Itu janji gue (҂’̀⌣’́)9

 

Selesai makan.. Lanjut shopping lagi.. Sekarang giliran anak” gue nih.. Mereka mau beli sepatu basket yang paling bagus.. Okelah kalau begitu.. Kita hunting sepatu basket.. Dipikiran gue ya anak laki kagak mungkin juga seheboh emak nya.. Ga mungkin juga beli sepatu sampe 50 pasang.. Paling banter 3-5 pasang lah.. Dan gue benar.. Mereka ga seheboh emak nya.. Tapi lebih heboh 100x lipat dari emaknya.. Mereka beli sepatu basket 200 pasang.. 200 PASANG !!! *gue kejang-kejang*

 

Gue tanya kenapa beli sepatu banyak-banyak amat.. Dan jawaban mereka sangat menyentuh hati.. Mau dibagiin ke anak satu sekolahan pah.. Gue ga sangka anak gue punya hati yang baik.. Dan sebagai bapak yang bangga dengan anaknya.. Gue bayar semuanya dengan senang hati.. Dan sampe hotel gue bantuin anak gue bungkusin tu sepatu satu-satu pake kertas kado plus nulis nama temen nya satu-satu di atas kado-kado tersebut.. Ternyata selain menjadi bapak yang baik.. Gue juga cocok jadi Kepala Dinas Departemen Sosial -__-

 

Shopping beres.. Nyenengin hati bini dan anak-anak sudah terlaksana.. Tapi kenapa hati gue ga bisa bahagia.. Gue merasa semua ini hanya kebahagiaan semu.. Gue tetep ga bisa merasakan kenikmatan dan kebahagiaan mereka.. Setiap gue gagal nemuin tukang ketoprak di singapore.. Hati gue terasa seperti di sayat sembilu, pecah berkeping-keping, dan ga bisa utuh walau udah di lem make super glue.. Gue harus ketemu sama dambaan hati gue.. Gue harus ketemu sama sesuatu yang bisa membuat gue bahagia kembali.. Dan hanya sepiring ketoprak lah yang mengerti diri gue.. Sepiring Ketoprak

 

Akhirnya rencana liburan 1 bulan gue persingkat jadi 2 hari.. Gue udah sampai pada satu titik dimana gue ga perduli bini gue ngamuk-ngamuk belum beli tas prada.. Dan ga perduli anak-anak gue teriak-teriak belum beli jersey original.. Yang ada di otak gue cuma satu.. KETOPRAK !!!

 

Setelah sampai Indonesia dengan selamat.. Keluar bandara Soeta.. Mata gue nanar mencari ke sekililing.. Dan akhirnya disana.. Di pojok tempat parkir itu.. Berdiri dengan gagah nya gerobak berwarna merah hijau dengan tulisan ketoprak di sisi nya.. Tanpa sadar gue berlari dengan cepat sampai ke depan penjual nya.. Dan tanpa basa basi langsung bilang ‘satu porsi bang’

 

Sepiring Ketoprak akhirnya sampai ditangan.. Ga terasa air mata mengalir dengan deras.. Satu suapan menghapus segalanya.. Dan hanya tersisa satu rasa di dada.. Ketoprak, do you know how much I love you ?

 

-end of stories-

Apotek ku Sayang.. Apotek ku Malang

Weh 3 bulan sudah ni blog gue anggurin.. 3 bulan gue ga pernah posting apapun disini.. Tapi yang masuk ke blog ini ada aja tiap hari nya.. Entah kalian nyasar.. Entah emang niat buat baca” blog gue.. Entahlah.. Yah whatever gue tetep say thank you for you yang tetep stay connected with me through this blog.. Thank you very much :*

Kehidupan gue beberapa bulan ini ancur blaur.. Bukan kehidupan gue pribadi sebenernya.. Tapi kehidupan dan kelangsung apotek nyokap gue yang berada di ujung tanduk.. Dan hal tersebut otomatis mempengaruhi kehidupan nyokap gue dan akhirnya mempengaruhi kehidupan gue sebagai anak satu”nya hasil pernikahan nyokap dan bokap gue

Hal ini dimulai setelah nyokap gue salah menerapkan managemen di apoteknya.. Managemen arus barang, managemen SDM, dan managemen keuangan semuanya kacau ancur”an

Nyokap gue dalam menjalankan apotek masih make managemen jaman dinosaurus dikebiri.. Semua ga ada arahnya.. Semua ga ada peraturannya.. Asal jualan ajah.. Ga make pemikiran apapun

Arus keluar masuk barang hanya make pencatatan manual.. Boro” stock opname.. Cek and ricek aja ga pernah dilakuin

SDM dibebasin aja gimana mau nya.. Mau masuk kerja sukur.. Ga masuk kerja tinggal potong gaji.. Malahan pegawai apotek nyokap itu kalo ga masuk kerja ga pernah ada yang namanya ijin ke nyokap.. Asal ga masuk aja gitu.. Ga ada hormatnya sama sekali ke nyokap

Keuangan lebih parah lagi.. Nyokap terlalu banyak pengeluaran daripada pemasukan.. Ga ada itu yang namanya cash flow.. Laporan keuangan harian bulanan tahunan.. Boro” laporan keuangan pencatatan pemisahan modal dan keuntungan aja ga ada

Ujung”nya utang nyokap dimana”.. Utang apotek bejibun.. Barang” apotek kosong.. Barang abis duit abis.. Kosong aja gitu apotek.. Sedangkan utang bejibun.. Bingung kan ?.. Sama (⌣́_⌣̀)

Dari dulu gue udah bilang ke nyokap supaya serahin managemen apotek ke gue.. Tapi nyokap ga ngasih.. Alesannya karena gue ga bisa nyari duit pinjeman kalo tutupan giro kurang

Gue ga mau maksa untuk ambil alih apotek.. Gue cuma ngeliat dari jauh.. Sampe sejauh mana nyokap sama apotek bisa bertahan

Dan akhirnya yang gue takutin kejadian.. Apotek bangkrut.. Dan di saat kayak gitu nyokap baru ngomong ‘vi urus apotek, mamah udah ga kuat’.. Yaelah mah (ʃ_⌣̀)/|

Januari 2013 gue terjun ngurus apotek.. Pas gue masuk utang apotek sampe ke titik seratus jutaan.. Belum lagi bank yang ngasih ultimatum supaya utang ke bank yang memakai jaminan rumah apotek cepat dilunasin dan dikasih waktu sampe desember 2013.. Kalo sampe desember 2013 ga ada pelunasan akan dilakukan sita jaminan.. Ditambah utang pribadi nyokap yang mencapai titik puluhan juta rupiah.. Plus udah ga ada barang satupun di apotek yang bisa dijual alias barang kosong.. Yak gue masuk ke apotek dengan kondisi minus seminus minusnya

Awal gue masuk ke apotek gue bikin perubahan besar”an.. Gue bangun sistem SDM yang ketat.. Hasilnya setengah dari pegawai apotek mengundurkan diri karena mereka ga mau kerja berat.. Untuk arus barang gue pake sistem komputer dan gue adain stok opname sebulan sekali.. Tapi semua cara ini ga bisa nyelametin apotek lebih jauh

Gue butuh dana segar !!!

Dana segar satu”nya jalan untuk keluar dari masalah ini.. Kalo seandainya masalah apotek hanya kekurangan modal gue gampang ngatasinnya.. Tapi yang berat itu utang”nya.. Perumpamaan sebuah ember yang punya lubang besar di dasarnya.. Mau lu masukin air ke itu ember sebanyak apapun kalo lubang nya ga ditambal dulu.. Tu air bakal abis dalam waktu sekejap.. Nah ini lah keadaan apotek gue.. Lubang utang terlalu besar.. Jadi kalaupun gue masukin modal sebesar apapun itu bakal abis untuk bayar” utang.. Satu”nya cara tu lubang harus ditambal.. Artinya utang harus diberesin terlebih dahulu

Dan itu fokus gue diawal.. Akhirnya setelah beberapa bulan gue bisa nutup utang apotek sampe setengahnya.. Itu pun dengan cara megap” tiap bulan harus konsentrasi menjaga cash flow keuangan

Tapi akhirnya apotek ga bisa bertahan lama.. Utang apotek terlalu besar.. Modal yang digelontorkan sebanyak puluhan juta.. Sedangkan utang apotek sebanyak ratusan juta.. Tetep ga bisa ditahan.. Akhirnya balik ke semula.. Barang abis duit abis.. Walaupun beban utang berkurang setengahnya.. Tapi itu bukan pencapaian bagus.. Apotek tetep berada di ujung tanduk

Sebenernya apotek ini bisa bertahan kalo ada satu orang investor yang mau mempercayakan dana nya ke apotek ini..

Apotek ini sudah berdiri selama 20 tahun lebih.. Semua orang di Kota Tasikmalaya udah tau apotek gue.. Istilahnya apotek gue sudah terkenal.. Lokasi apotek gue strategis banget.. Customer apotek gue adalah customer yang loyal.. Dalam keadaan barang kosong pun customer tetep datang.. Walaupun ujung”nya kecewa karena barang yang mau dibeli ga ada.. Tapi customer ga pernah ninggalin apotek ini.. Dan itu adalah modal untuk maju

Sayangnya sampai detik ini gue tulis blog ini belum ada satu investor pun yang mau membantu..

So !!!.. I need an investor !!!

Semua orang yang ngeliat apotek gue pasti selalu nanya ’emang nyokap lo ga punya keluarga yang kaya raya dan bisa ngebantu buat jadi inverstor pih ?’.. Dan pertanyaan ini selalu gue jawab dengan ketawa

Bentar gue ketawa dulu.. BWAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA !!!!!

Oh ada.. Nyokap gue punya adik” yang kaya.. Yang punya duit bermilyar”.. Bukan satu dua orang.. Tapi tiga orang.. Tapi balik lagi.. Ternyata kekayaan dan kemauan membantu itu belum tentu selaras dan sejalan hehehehehehehe

Jadi kita ga ngarepin bantuan mereka.. Bukan apa”.. Tapi yakin mereka ga mau ngebantu.. Alesannya kenapa ?.. Ya mana gue tau.. Ga ngurusin juga alesannya apaan.. Yang pasti ga ada yang mau ngebantu ajah

Jadi sekarang yang mikirin apotek ini cuma tiga orang.. Gue, nyokap gue, dan suami gue.. Selain itu ga ada lagi 😀

Itu sekelumit cerita tentang gue dan apotek gue.. Miris ?.. Sedih ?.. Yah harus dijalanin.. Ga ada lagi yang bisa kita lakuin selain ngejalanin semuanya.. Mudah”an Allah memberikan jalan terbaik buat nyokap dan apotek ini

Aamiin

13 Hari Tanpa Blackberry

Buat kalian pengguna smartphone blackberry.. pernah ga hidup sehari ajah tanpa megang tu gadget ?.. pasti jawabnya ga pernah.

jangankan sehari.. sejam juga ga bakal lepas tu gadget dari tangan.. kalo perlu lagi BAB juga dibawa tu gadget *pengalaman* hahahahahaha

Hari ini pas 13 hari gue hidup tanpa blackberry..

Sepi ? jelas

Geje ? ga perlu ditanyain lagi

tapi dibalik kesepian dan ke-geje-an itu ternyata hidup tanpa bb itu ada nikmatnya juga

Pertama ga perlu bawa” cas-an kemana”.. nokia batere nya tahan 3 hari.. bb tahan 3 jam.. jadi dari sisi batere ini gue merasa bebas banget dan ga perlu nyari colokan setiap jalan” keluar rumah.. hahahahahaahaha

Kedua ga terganggu sama broadcast” ga jelas.. promote pin lah.. nisfu sya’ban lah.. pin train lah.. jualan baju lah.. dsb

Ketiga jadi bisa tau.. mana temen yang bener” temen dan mana temen yang cuma sekedar status temen.. dan dari poin ketiga ini gue jadi tau.. dari 28 orang yang gue anggap temen deket.. ternyata cuma 4 orang yang bener-bener menghargai keberadaan gue.. shock ? ga juga sih.. gue udah cukup mengenal mereka.. dengan segala kesombongan dan ketidakpeduliannya.. 😀

Jadi sebenernya hidup tanpa bb itu ga kiamat” banget sih.. cuma geje sedikit doang.. geje yang paling utama itu ga bisa baca berita dan ga bisa mantengin timelline twitter.. jadi berasa masuk ke dalam box besar dan ga tau keadaan diluar box itu gimana..

Kangen banget sama detik.com

Kangen banget sama twitter.. kangen banget sama @aMrazing, @omabdi, @poconggg, @ipphosantosa, @macan2000, bahkan gue kangen sama uni.. bwahahahahahahhahahahaha

Yah.. untuk sementara bb off dulu ajah.. masih banyak hal penting selain bb di hidup gue.. kelangsungan apotek yang utama.. jadi gue harus buat prioritas.. dan gue milih prioritas yang utama..

so if someone asked me “where have you been ?”..

i’ll say “in case you dunno, i make my own priority”

ketcup basyah :*

 

Langkah Pertama Pepes Nasi Ibu Hj. Lilis

Gue masih inget banget.. Senin, 5 November 2012 adalah hari pertama plus langkah pertama gue jualan pepes nasi.. Saat itu, gue cuma bermodalkan keyakinan dan bismillah.. Keluar rumah dengan membawa 10 bks pepes nasi tanpa tau mau jualan kemana dan mau jual ke siapa.. Hanya bismillah.. Hanya bismillah.. Dan hanya bismillah..

Hari itu sebenernya hampir gagal untuk jualan pepes nasi.. tapi gue maksain diri gue untuk keluar dan terus jalan.. Mau tau kenapa waktu itu hampir gagal ?.. Oke ini cerita gue..

Hari itu seperti hari senin biasa, gue dateng ke apotek jam 9 pagi.. setelah ritual pengecekan pendapatan apotek.. jam 10 gue ke dapur.. dengan semangat membabi buta mau jualan pepes nasi.. “mah mana pepes nasi 10 bks, kerjaan aku di apotek udah beres nih, waktunya jualan pepes nasi beybeh”.. Dengan muka penuh keringat sambil aduk-aduk adonan nasi nyokap bilang “ya belum mateng lah vi, ini baru dibikin aron nasi nya juga”.. DAAAAAANNNNNGGGGG !!! “Baru bikin aron mah ? lalu mau jualan jam berapa ? kan kemarin aku udah bilang aku ngejar makan siang pegawai kantor”.. “Atuda kumaha si bibi na siang ka pasar na” (ya gimana lagi si bibi nya siang ke pasarnya – translate).. “Apan kamari geus ka pasar mah” (kan kemarin udah ke pasar mah – translate).. “Kamari mah ngan meuli beas na hungkul, can meuli hayam, can meuli tahu, can meuli surawung, can meuli daun” (kemarin mah cuma beli beras doang, belum beli ayam, belum beli tahu, belum beli kemangi, belum beli daun – translate).. BUJUG !!! gue ga bisa berkata-kata.. speachless abiiiissss.. pegimane ceritanya inih mau jualan, jam 10 baru masak.. oke.. tenang vi.. tenang.. inhale.. exhale.. inhale.. exhale..

“Nya geus atuh, iraha ieu asak na ?” (ya udah, kapan ini mateng nya ? – translate).. “Teuing atuh” (ga tau – translate).. M. A. M. P. U. S !!!

Tambah speachless.. ga bisa ngomong apapun.. mau marah gue ga bisa.. mau ketawa ga ada yang lucu.. akhirnya gue cuma pasang tampang pasrah dan bilang “Nya geus atuh, mun geus asak bejaan nya, aku dihareup” (ya udah, kalo udah mateng kasih tau ya, aku di depan A.K.A apotek – translate).. “Enya” (iya – translate)..

Jam 11:00 A.M.. “Mah geus asak ?” (Mah udah mateng ? – translate).. “Bororaah, keur dibungkusan yeuh, BIBI !!! BITING MANA BITING !!!” (Boro-boro, lagi dibungkusin nih, BIBI !!! TUSUK DAUN MANA TUSUK DAUN !!!” – translate)..

Jam 12:00 P.M.. “Geus mah ?” (udah mah ? – translate).. “Acan, kakara oge rek asup seupanan” (Belum, baru juga mau masuk ke kukusan – traslate)..

Jam 12:30 P.M.. “Acan mah ?” (belum mah ? – translate).. “Acaaaaaannnnnn, gigih keneh, meuni riweuh pisan ari kamu, apan engke dibejaan mun geus asak” (Beluuuuummmmm, masih mentah, ribet banget sih kamu, kan nanti juga dibilangin kalo udah mateng – translate).. “Nya mah, geus jam sabaraha ieu, rek jual kamana aku ?” (yah mah, udah jam berapa ini, mau jual kemana aku ? – translate).. “Nya teuing, ari sugan eta kamu rek ngajual kamana ?” (ya ga tau, nah itu kamu mau ngejual kemana ? – translate).. “Aeh mamah, nya geus mun geus asak bejaan kade” (aduh mamah, ya udah nanti kalo mateng bilang jangan lupa – translate).. “Enyaaaaaa geuliiiiiisssssss” (iyaaaaaaa cantiiiiiikkkkkkk – translate)..

Jam 01:13 P.M.. “Mamah apiiii, yeuh geus asak pepes na, mana sterokom na ?” (mamah apiiiii, nih udah mateng pepes nya, mana sterokom na ? – translate).. “Sterokom ??? naon sterokom teh bi ?” (sterokom ??? sterokom apaan sih bi ? – translate).. “Eta nu jang ngabungkus pepes nasi lin ? nu bodas-bodas tea geuning, ceuk ibu sina dibawa sterokomna” (itu yang buat ngebungkus pepes nasi kan ? yang putih-putih itu, kata ibu disuruh ambil sterokomnya – translate).. “Astaghfirullah.. Styrofoam bibiiiii.. styrofoooaaammmm.. naha jadi sterokom” (Astaghfirullah.. styrofoam bibiiii.. styrofoooaaammmm.. kenapa jadi sterokom – translate).. “Enya lah eta, meh gancang” (iyalah itu, biar cepet – translate).. Jangan kaget pembantu gue alias si bibi ini emang rada aneh dalam pelafalan.. lidah nya terlalu sunda jadi harap dimaklum.. aivi disebut api.. styrofoam disebut sterokom.. lipstick disebut lipen.. udah ga aneh.. lumayan jadi bahan refreshing hahahahahhahahahaha..

Jam 01:20 P.M.. Pepes nasi udah jadi.. udah dimasukin ke sterokom dengan indah nya.. dan siap di jual.. nah sekarang yang jadi kendala.. Gue Harus Jual Kemana ??? Gue Harus Jual Kesiapa ???

Saat itu gue ga banyak mikir.. gue langsung keluar.. naik motor.. bismillah.. dan jalan.. ditengah jalan baru mikir ini gue mau jual kemana yak ?.. hal pertama yang gue pikirin adalah para pegawai bank.. pegawai bank dengan ritme kerja yang padat pasti ada satu atau dua orang yang belum makan siang jam segini.. oke target operasi pertama adalah bank..

IMG-20121124-00793

Bank pertama yang gue jajal adalah Bank BTN di jl. Sutisna Senjaya Tasik.. disini gue ga begitu dapet kesulitan karena pada waktu itu apotek masih memakai Giro sebagai salah satu alat pembayaran obat ke PBF (Pedagang Besar Farmasi).. dan Giro yang kita punya itu keluaran dari Bank BTN dan otomatis gue udah kenal secara dekat sama teller dan CS nya karena tiap hari gue setor kesana.. Sampe bank ambil antrian.. pas nomer dipanggil langsung ke teller dan langsung gue todong “Teh, udah makan siang ?, aku jualan pepes nasi teh dalemnya ayam+tahu, enak bangeeettt, harga murah lagi teh cuma 6.000/bks”.. satu teller nolak dengan alasan udah makan siang.. tapi teller yang satu lagi minta liat penampakannya.. gue buka styrofoam dan langsung kecium wangi kemangi yang bikin perut kriuk kriuk.. SUKSES !!! kejual 1 bks sisa 9 bks lagi.. Alhamdulillah..

Hal yang sama gue lakuin ke CS Bank BTN.. langsung todong nawarin pepes nasi.. and you know what ???.. dia langsung beli 2 bks !!!.. itu gue berasa diawang-awang.. semangat gue membumbung tinggi.. di 1 bank langsung keluar 3 bks di jam setengah 2 lewat dikit.. well it’s a good start..

Sisa 7 bks.. target kedua adalah Bank Mandiri Sutisna Senjaya yang letaknya pas di depan Bank BTN.. disini gue mikir.. gue sama sekali ga kenal satupun pegawai bank mandiri sutsen.. jadi gue harus muter otak harus make cara apa ini supaya gol.. gue masuk ke bank.. liat situasi dan udah dipastikan ga mungkin gue nawarin ke teller dimana itu antrian nasabah bejibun.. gue ambil nomer antrian CS.. dan gue duduk nunggu antrian sambil mikir harus make cara apa.. akhirnya nomer antrian gue dipanggil..

“Selamat siang bu, selamat datang di mandiri sutsen, ada yang bisa saya bantu ?” seorang CS cantik dengan maskara tebal nyapa gue.. “iya bu, saya mau nanya nih, kartu ATM suami saya patah, harus gimana ya bu ?” spik dulu sebelum nawarin pepes heuheuheu.. CS menjelaskan semua prosedur penggantian ATM yang patah.. dan akhirnya waktunya gue mengeluarkan jurus marketing pepes nasi.. “oh iya bu, nanti saya minta suami saya kesini ya untuk penggantian ATM nya, ibu maaf sebelumnya mau nanya nih, ibu udah makan siang ?, saya jualan pepes nasi, enak deh bu, isinya make ayam+tahu, plus murah hanya 6.000 rupiah, mau bu ?”.. si CS bingung “ibu jualan maksudnya ?”.. “iya bu, saya jualan kalau ibu mau ini saya bawa, mau liat dulu bu ?”.. Gue keluarin lah si pepes nasi dan gue buka di depan hidung nya.. langsung wangi kemangi kecium.. “aduh bu, maaf saya sudah makan siang, mungkin lain kali ya bu”.. “oh iya bu, ga apa-apa, makasih ya bu”.. sengaja gue lama-lamain masukin pepes nasi ke plastik keresek.. dan bener ajah.. CS temannya yg ada di seberang ngasih kode itu apaan ke CS depan gue.. CS depan gue langsung kirim kode pepes nasi.. gue pura-pura ga liat.. dan pas gue mau pulang CS depan gue bilang “bu itu temen saya mau liat katanya” sambil nunjuk ke temen CS nya di seberang.. Akhirnya gue pindah duduk.. dan Alhamdulillah pepes nasi laku lagi 1 bks..

Sisa 6 bks.. Target ketiga Bank BCA Sutisna Senjaya.. gue lakuin hal yang sama persis dengan yang gue lakuin di bank mandiri tadi.. dan gue gagal.. CS udah makan siang.. kanan kiri temen” CS nya lagi makan siang.. dan ga mungkin nawarin ke teller.. keluar dengan langkah gontai dan segudang rencana tempat jualan..

Target keempat adalah Bank Mandiri Otista.. disini lumayan gampang.. karena ada kenalan nyokap yang kerja disini di bagian CS.. tanpa harus cape-cape spik gue langsung datengin kenalan nyokap dan langsung todong jualan pepes nasi.. Alhamdulillah laku lagi 3 bks..

Sisa 3 bks.. dan jam udah menunjukkan jam 02:55 P.M.. naik motor nyari lagi bank udah ga mungkin.. jam 3 tutup operasional.. dan ga mungkin dalam waktu 5 menit bisa nyampe ke target berikutnya yaitu Bank BNI Jl. Hz Mustofa.. oke deh kalo gitu lebih baik gue pulang sambil nyari cara kemana lagi ini 3 bks bisa kejual..

Sampe rumah.. gue langsung nyari contact bbm temen-temen kuliah di tasik.. dan gue putuskan untuk nawarin pepes nasi ke 2 orang temen kuliah.. Pertama ke Yosie.. “Yos, iwung jualan pepes nasi, rek nyobaan ?” (rek nyobaan = mau nyobain).. Kedua ke Dian.. “Diong, iwung jualan pepes nasi, rek nyobaan ?” (gue sama temen kuliah dipanggil iwung, kenapa ? nanti aja gue ceritain di posting yang lain).. waiting.. waiting.. waiting.. akhirnya ada bbm masuk dari yosie “sok wung nyobaan, aya sesa sabaraha bks eta ? sabarahaan ? dianterkeun teu ?” (iya wung, mau nyoba, ada sisa berapa bungkus itu ? berapa harga nya ? dianterin ga ? – translate).. “sesa 3 bks deui yos, 6000/bks, enya free ongkir delivery” (sisa 3 bks lagi yos, 6000/bks, iya free ongkir delivery – translate).. “enya atuh, sok kadiekeun weh kabeh, pas can dalahar siang di imah” (iya deh, kesiniin semuanya, pas belum pada makan siang di rumah).. “siap yos, ayeuna kadinya” (siap yos, sekarang kesana – translate)..

ALHAMDULILLAH !!!.. 10 bks pepes nasi SOLD OUT dalam waktu 2 jam di penjualan pertamanya..

Ternyata benar kata mas Ippho Santosa.. untuk memulai sebuah usaha jangan dulu mikir terlalu banyak.. yang penting jalan dulu.. kalo ada halangan dipikirkan sambil jalan.. dan ini terbukti dengan gue.. walau di pertama penjualan hanya 10 bks.. tapi itu bisa sold out dalam waktu 2 jam.. itu udah termasuk suatu keberhasilan.. keberhasilan kecil yang mengawali keberhasilan-keberhasilan selanjutnya yang lebih besar..

Dan benar juga kata mas Ippho Santosa apabila menemui kegagalan jangan menyerah.. coba sekali lagi.. lagi.. lagi.. dan lagi sampai ketemu hasilnya.. ini pun terjadi sama diri gue.. di teller BTN yang pertama gagal tapi di CS BTN berhasil.. Di CS mandiri sutsen pertama gagal tapi di CS kedua berhasil.. Di BCA gagal tapi di mandiri otista berhasil.. bbm ke dian gagal tapi bbm ke yosie berhasil.. semua akan keliatan hasilnya kalo kita ga gampang menyerah dan terus berusaha lagi.. lagi.. lagi.. dan lagi..

5 Februari 2013 nanti pepes nasi ulang bulan ke-3.. penjualan pepes nasi hari ini sudah mencapai 127 bks.. tanpa gue harus keluar rumah lagi buat nawar-nawarin.. orderan pepes nasi tetep datang via telp/sms/bbm.. dipikir-pikir kalo gue buka restoran belum tentu dalam waktu 2 bulan bisa nembus angka penjualan 100 porsi lebih sehari.. bahkan tukang baso langganan gue bisa ngejual 100 porsi per hari itu pada saat lebaran.. hari ini bukan lebaran.. hari ini bukan hari libur.. tapi pepes nasi sudah terjual 127 bks.. ALHAMDULILLAH yang ga ada henti-henti nya gue panjatkan ke Allah.. semua ini atas ijin nya..

Sekian dulu posting kali ini.. besok gue bakal share pengalaman” gue jadi petugas delivery order pepes nasi.. banyak banget suka duka nya.. tapi lebih banyak suka nya ditambah lucu-lucu nya kelakuan customer..

So.. keep fighting guys.. Janganlah berhenti pada saat kalian lelah.. tapi berhentilah pada saat semuanya selesai

Aivi – Signed Out